Sabtu, 31 Maret 2012

F. kegunaan hasil penelitian


F. Kegunaan Hasil Penelitian


abstrak


ABSTRAK
Farmolodi (38541/02): Tinjauan Kondisi Fisik Atlet Sepakbola PS Kerinci.

            Penelitian ini bersifat expose facto, dimana penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci, sehingga diperoleh gambaran tentang tingkat kemampuan dari kondisi fisik. Dari hasil penelitian ini diharapkan memperoleh gambaran sebagai dasar upaya untuk meningkatkan prestasi olahraga ini.
            Populasi dalam penelitian adalah atlet-atlet PS Kerinci yang berjumlah 23 orang. Dan Sampel dalam penelitian ini adalah yang menjadi pemain inti PS Kerinci yang berjumlah 20 orang. Untuk mengumpulkan data digunakan instrumen tes kondisi fisik, kemudian data diolah dengan menggunakan  statistik deskriptif  (tabulasi frekwensi). Dari hasil analisis, kemudian dideskripsikan sesuai dengan data yang diperoleh dilapangan. Data yang diperoleh disimpulkan sebagai berikut:





5. VO2Max/daya tahan kardiovaskuler, berada pada kategori baik sebanyak 3 orang (15%), sedang sebanyak 1 0rang (5%), kurang sebanyak 6 orang (30%) dan kurang sekali sebanyak 10 orang (50%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat daya tahan kardiovaskuler berada pada kategori kurang.



KATA PENGANTAR

            Puji syukur peneliti ucapkan kehadirat Allah SWT. atas segala rahmat dan karunia serta hidayah-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul “ Tinjauan Kondisi Fisik Atlet Sepakbola PS Kerinci “. Skripsi ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu persyaratan untuk mendapatkan gelar sarjana pendidikan.

Dalam penyelesaian skripsi ini, peneliti telah banyak mendapatkan bantuan dan dorongan baik secara moril maupun materil sehingga peneliti mengucapkan banyak terima kasih kepada Yth:


Semoga bantuan, bimbingan dan petunjuk yang diberikan menjadi amalan sholeh dan mendapatkan balasan disisi Allah SWT.

Akhirnya peneliti menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih terdapat kekurangan-kekurangan, maka penelitii mengharapkan saran yang membangun untuk kesempurnaan skripsi ini. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi peningkatan prestasi olahraga sepakbola PS Kerinci ke depan nantinya.
Semoga Allah SWT memberikan taufik dan hidayah-Nya pada kita semua amin.                           
                                                                                                 Padang, Januari 2008


                                                                                                     Farmolodi
                                                                                                    38541/2002































DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
HALAMAN PERSETUJUAN
HALAMAN PENGESAHAN LULUS UJIAN SKRIPSI
HALAMAN PERSEMBAHAN
ABSTRAK................................................................................................          i
KATA PENGANTAR.............................................................................         ii
DAFTAR ISI.............................................................................................         iv
DAFTAR TABEL....................................................................................         vi
DAFTAR GAMBAR...............................................................................       vii
DAFTAR LAMPIRAN...........................................................................       viii
BAB      I. PENDAHULUAN
                  A. Latar Belakang Masalah.......................................................         1
                  B. Identifikasi Masalah.............................................................         4
                  C. Pembatasan Masalah.............................................................         5
                  D. Rumusan Masalah................................................................         5
                  E. Tujuan Penelitian..................................................................         5
                  F. Kegunaan Hasil Penelitian....................................................         6
              
BAB    II. KERANGKA TEORI
A. Kajian Teori...........................................................................          7
B. Kerangka Konseptual............................................................         23

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN
A. Jenis Penelitian.......................................................................       25
B. Defenisi Operasional..............................................................       25
                C. Populasi dan Sampel..............................................................       26
  D. Instrumen Penelitian............................................................       28
                  E. Prosedur Penelitian...............................................................       33     F. Tehnik Analisa Data                             34
BAB  IV. ANALISI DAN PEMBAHASAN
A. Verifikasi Data.....................................................................       36
B. Analisis Deskriptif ...............................................................       36
C. Pembahasan..........................................................................       39
BAB    V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan...........................................................................       42
B. Saran.....................................................................................       43
DAFTAR PUSTAKA................................................................................       44
LAMPIRAN...............................................................................................      45














DAFTAR TABEL   
Tabel 1. Norma standarisasi untuk kelentukan............................................. 52
Tabel 2. Norma standarisasi untuk daya ledak.......... ...................................            52
Tabel 3. Norma standarisasi untuk kekuatan ............................................... 52
Tabel 4.  Norma standarisasi untuk kecepatan ............................................. 52
Tabel 5.  Norma standarisasi untuk kelincahan ...........................................  52
Tabel 6.  Norma standarisasi untuk daya tahan kardiovaskuler...................  52















                                                                                 

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Pelaksanaan tes flexibility/kelentukan............................................ 26
Gambar 2. Pelaksanaan tes explosive power/daya ledak................................. 27
Gambar3. Pelaksanaan tes strength/kekuatan................................................. 28
Gambar 4. Pelaksanaan tes speed/kecepatan................................................... 29
Gambar 5. Pelaksanaan tes daya tahan kardiovaskuler.................................. 30
Gambar 6. Pelaksanaan tes agility/kelincahan................................................. 30

















DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran  1. Analisis data test kondisi fisik .........................................       41
Lampiran  2. Deskripsi data penelitian  ...................................................    42
Lampiran  3. Frequency Table.................................................................     42
Lampiran  4. Bar chart..............................................................................    48
Lampiran  5. Uji normalitas data penelitian.............................................     50
Lampiran  6. Norma test kondisi fisik......................................................    51
Lampiran  7. Surat izin penelitian dari Fakultas ......................................    52
Lampiran  8. Surat keterangan telah melaksanakan penelitian ................    53
Lampiran  9. Dokumentasi pelaksanaann tes...........................................     60
Lampiran 10. Surat keterangan pemeriksaan UPTD Balai Metrologi.....      63













HALAMAN PERSETUJUAN SKRIPSI

Judul                   : Tinjauan Kondisi Fisik Atlet Sepakbola PS Kerinci
Nama                   : Farmolodi
NIM                   : 38541/2002
Program Studi    : Pendidikan Kepelatihan Olahraga
Fakultas              : Fakultas Ilmu Keolahragaan


Padang,     Januari 2008

Disetujui oleh



     Pembimbing I                                                                 Pembimbing II



Drs. Umar Nawawi, MS.                                                  Drs. Afrizal, S, M.Pd
NIP: 131 668 607                                                              NIP: 131 600 492



Mengetahui Ketua Jurusan
Pendidikan Kepelatihan Olahraga


Drs. Yendrizal, M.Pd
NIP: 131 669086

HALAMAN PENGESAHAN LULUS UJIAN SKRIPSI




Dinyatkan lulus setelah dipertahankan didepan tim penguji Skripsi
Jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga
Fakultas Ilmu Keolahragaan
Universitas Negeri Padang





TINJAUAN KONDISI FISIK ATLET SEPAKBOLA PS KERINCI





Padang, Januari 2008


Tim Penguji

Tanda tangan


Ketua              : 1. Drs. Umar Nawawi, MS                                                             


Sekretaris        : 2. Drs. Afrizal, S. M.Pd                                                                  


Anggota          : 3. Drs. Hendri Irawadi, M.Pd                                                         


4. Drs. Masrun, M.Kes                                                                    


5. Drs. M. Ridwan                                                                          







Allah Swt berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatmu yang telah engkau anugerahkan kepadaku dan kedua orang tuaku dan untuk mengerjakan amal shaleh yang engkau ridhoi dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu kedalam golongan hamba-hambamu yang shaleh”.
(Q.S, An-Naml : 19)

Sesungguhnya sesudah kesulitan ada kemudahan
Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan)
Kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain
Dan hanya kepada tuhan mulah hendaknya kamu berharap.
(Q.S Alam Nasyrah : 6-7)

Hari ini… Atas  rahmat-Mu ya…Allah kuraih setitik keberhasilan ini kugenggam secercah harapan walau banyak rintangan yang kuhadapi, derita yang kulalui dalam pahitnya perjuangan ini. Tuhan…Aku pernah salah, kalah, lemah dan menyerah. Namun aku tetap menghadapi semuanya, semua itu membuatku semakin mengerti apa artinya kehidupan ini. Seuntai do’a…kuucapkan rasa syukur kepadamu ya…Allah karena engkau beri aku kesempatan membahagiakan orang-orang yang kuhormati, sayangi dan cintai

Kupersembahkan setitik keberhasilan ini…
Sebagai tanda cinta dan baktiku kepada yang tercinta
Ayahanda (Bahri) dan ibunda (Armani)
Yang telah mengiringi setiap langkahku dengan untaian do’a

Kakak-kakakku beserta suami (Destati-Mulyadi), (Nia santa-Zainal Effendi, S.Pd), (Lusliani-Mulyadi) dan tidak lupa semua keponakanku Regina Sesi Tresia, Soyan Risti Mulyani, Afrenedo, Lerry Kricsin Effennia, Nadiffa paramadia, Muhammad Auffa Habibie, Abel Mulza Anggara, Muhammad Fadhillah, Kayla(Supik) dan juga seluruh keluarga besarku baik diperantauan maupun dikampung halaman yang telah mengiringi perjuanganku dengan dorongan semangat dan do’a dalam meraih cita-cita
Spesial kupersembahkan buat (Novita Afmilda)
Terima kasih atas cinta, kasih sayang, kebersamaan dan dorongan yang telah diberikan untuk nsu, hingga tercapainya cita-cita ini,Semoga cepat wisuda
dan kita akhiri masalah kita dipelaminan



Terima kasih buat bapak (Drs. Umar Nawawi, MS.)
Dan bapak (Drs Afrizal, S. M.Pd.)  atas bantuan, dorongan
serta bimbingan dan ilmu yang telah diberikan selama ini......
Jasamu takkan kulupakan

Terima kasih buat sahabatku Robert Efrika, S.Pd, moga Chelsea bisa cepat dapat adek lagi,  Deki Almitas maidak miki nyans, , Eldi Tantis, saba2 baelah anggap itu sbagai cobaan, Vonike teruskan perjuanganmu dalam meraih cita dan cinta, Imunk, terima kasih banyak Flashdiscnya, Deki Permana, Memet, Borny dan Jenni, terima kasih atas bantuannya

Selanjunya buat keluarga besar Ikatan Pelajar
dan Mahasiswa Tanah Sekudung Sumatera barat
Dian, Deri, Cundra, Bobby, Iwa, Arrie,  Hendra, Noval,
dan yang lainnya yang tak dapat diabsen sory yoh!!!
semua kebaikan dan kebersamaannya selama ini takkan pernah kulupakan


By Farmolodi, Maret 2008

skripsi

PENDAHULUAN

Pada saat sekarang ini pemerintah sedang giat-giatnya membangun disegala bidang. Pembangunan ini salah satunya dapat dilakukan melalui olahraga, karena melalui olahraga diharapkan generasi penerus mempunyai watak, kepribadian, keberanian, disiplin, kerja sama dan rasa tanggung jawab didalam diri setiap individu. Melalui olahraga juga dapat dijadikan sarana untuk memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa, dan juga dapat menjunjung tinggi nama baik, harkat dan martabat bangsa baik ditingkat yang terendah sampai yang tertinggi.
Untuk mempermulus jalan tercapainya prestasi yang tinggi, pemerintah saat sekarang ini sangat berperan aktif dalam meningkatkan prestasi dalam berbagai cabang olahraga dengan cara melakukan pembinaan dari pusat sampai kedaerah. Hal ini seperti apa yang dijelaskan dalam UU RI NO 3 Tahun 2005 tentang Sistim Keolahragaan Nasional BAB VII pasal 21 ayat 1 yang berbunyi: ”Pemerintah pusat dan pemerintah daerah wajib melakukan pembinaan dan pengembangan olahraga sesuai dengan kewenangan dan tanggung jawabnya”.   

Pada saat sekarang, daerah Jambi terutama Kabupaten Kerinci perkembangan sepakbolanya sangat pesat. Hal ini terbukti dengan banyaknya bermunculan klub-klub yang melakukan pembinaan secara teratur, terarah dan kontinyu, diantaranya PS Siulak Kerinci, PS IPPOS  Sungai Penuh Kerinci, PS Merpati Hiang Kerinci, PS Molten Kerinci dan lain sebagainya. Di samping itu juga diiringi dengan bertambahnya sekolah-sekolah sepakbola seperti SSB Siulak Kecil, SSB Dusun Baru Siulak, SSB Gelora Buana, SSB Merpati Hiang dan lain-lain.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa di Kabupaten Kerinci cukup banyak klub-klub sepakbola yang dibina secara terorganisir, yang pada akhirnya hasil binaan dari masing-masing klub tersebut akan dihasilkan pemain berkualitas yang dapat menunjang prestasi PS Kerinci di kejuaraan-kejuaraan Divisi III Kompetisi PSSI.
Namun kenyataannya prestasi PS Kerinci tetap saja rendah. Hal ini terbukti dengan belum pernahnya PS Kerinci mewakili kompetisi Divisi III PSSI ditingkat regional. Rendahnya prestasi PS Kerinci ini disebabkan oleh banyak faktor. Diantara faktor-faktor tersebut antara lain: penguasaan tehnik, kondisi fisik, taktik/strategi dan mental.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa faktor kondisi fisik memegang peranan penting untuk pencapaian sebuah prestasi yang baik, karena kondisi fisik merupakan dasar utama bagi atlet untuk bisa bermain dengan baik dan memperoleh kemenangan. Tanpa adanya latihan fisik, maka prestasi yang diinginkan dan diharapkan akan sulit didapat. Karena kondisi fisik dalam sepakbola adalah pondasi yang harus dimiliki oleh seorang pemain, karena tanpa adanya kondisi fisik yang baik maka seorang pemain sepakbola akan cepat mengalami kelelahan.
Kurangnya kemampuan fisik pemain sepakbola PS kerinci diduga karena rendahnya tingkat latihan kondisi fisiknya. Hal tersebut terlihat saat mereka melakukan beberapa pertandingan uji coba ataupun tournament, pada babak pertama mereka dapat mengimbangi dan bahkan menguasai jalannya pertandingan. Para pemain dapat bekerja sama dengan baik, disiplin dalam menjalankan tugas berdasarkan posisinya, dapat mengatur tempo permainan sehingga sering melahirkan peluang dalam mencetak gol. Namun pada babak kedua mulai tampak gejala-gejala kemunduran kondisi fisiknya yang berakibat mereka tidak lagi disiplin dalam menjalankan tugasnya dan tidak terlihat lagi kerjasama yang baik sehingga mereka sering lambat dalam mengantisipasi serangan lawan.
Mengingat pentingnya kemampuan kondisi fisik seperti: kelentukan (fleksibility), daya ledak (explosive power), kekuatan (strength), kecepatan (speed), daya tahan kardiovaskuler (Cardiovasculer endurance/VO2Max), dan kelincahan (agility) dalam permainan sepakbola, maka harus mendapat perhatian dari pelatih dan pengurus PS Kerinci itu sendiri terutama upaya untuk meningkatkan kondisi fisik pemain. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian terhadap tingkat kondisi fisik pemain, dari hasil penelitian ini bisa dipakai sebagai landasan untuk membuat program latihan, terutama latihan fisik, semoga hasil penelitian ini bermanfaat bagi PS Kerinci dalam upaya untuk meningkatkan prestasi PS Kerinci dimasa-masa mendatang.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, terlihat adanya beberapa faktor yang dapat menyebabkan rendahnya prestasi sepakbola PS Kerinci antara lain:
Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang menyebabkan munculnya masalah tersebut, maka perlu diadakan penelitian. Semoga dengan hasil penelitian ini dapat memberikan masukan khususnya bagi PS Kerinci dalam upaya peningkatan prestasi.

C. Pembatasan Masalah
         Melihat banyaknya faktor-faktor yang dapat menyebabkan rendahnya prestasi sepakbola PS Kerinci dan oleh karena terbatasnya waktu, biaya, tenaga, serta kemampuan yang peneliti miliki, maka penelitian ini hanya akan melihat tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci (kelentukan, daya ledak, kekuatan, kecepatan, daya tahan kardiovaskuler dan kelincahan).

D. Rumusan Masalah
         Berdasarkan pada pembatasan masalah, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: Bagaimana tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci?

E. Tujuan Penelitian
         Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci.


F. Kegunaan Hasil Penelitian



















KERANGKA TEORI

A. KAJIAN TEORI
1. Sepakbola
Permainan sepakbola adalah olahraga permainan 11 lawan 11 dipimpin oleh seorang wasit dan dibantu dua hakim garis, permainan berlangsung pada lapangan yang berukuran panjang 100 – 110 meter dan lebar 64 - 75 meter, dengan garis lapangan selebar 12 centimeter dan dilengkapi dengan dua buah gawang yang tingginya 2,44 meter dan lebar 7,32 meter. Bola yang digunakan terbuat dari kulit. Saat permainan 2 x 45 menit yang terdiri dari dua babak dan diselingi istirahat 15 menit, untuk sistim pertandingan setengah kompetisi permainan hanya berlangsung selama 2 x 45 menit tanpa ada tambahan waktu walaupun skor sama, untuk pertandingan yang memakai sistim gugur, jika skor masih sama setelah waktu pertandingan 2 x 45 menit habis, diadakan tambahan waktu 2 x 15 menit, dan bila skor masih sama, maka dilakukan adu pinalti. Ide permainan sepakbola itu sendiri yaitu memasukkan bola kegawang lawan sebanyak-banyaknya dan mempertahankan gawang kita dari kemasukan bola lawan (PSSI, 2005)
Dalam permainan sepakbola membutuhkan kelentukan, daya ledak, kekuatan, kecepatan, daya tahan kardiovaskuler, kelincahan. Untuk menjadi pemain sepakbola yang handal tidak hanya tubuh yang ideal, akan tetapi harus didukung dengan kondisi fisik yang baik. Hubungan kondisi dengan prestasi sangat erat sekali, karena keberhasilan sebuah prestasi ditentukan oleh kesiapan kondisi fisik.
Tingkat kondisi fisik yang baik diperlukan dalam permainan sepakbola karena untuk bisa bermain selama 2 x 45 menit pemain harus memiliki daya tahan kardiovaskuler (VO2Max) yang baik, kelentukan diperlukan untuk meluaskan gerak, daya ledak saat melakukan tendangan seperti shooting ke gawang lawan atau melakukan long passing, kelincahan diperlukan untuk menggiring bola dan melewati lawan, kecepatan diperlukan untuk melakukan sprint dalam melakukan dribbling, sedangkan kekuatan merupakan pondasi melakukan lompatan, heading bola atau saat perebutan bola.
Di samping untuk mendukung kemampuan pemain agar bisa bermain selama 2 x 45 menit, kondisi fisik juga diperlukan untuk memperkecil resiko cidera, karena sepakbola merupakan olahraga kontak langsung. Pemain yang memiliki tingkat kondisi fisik yang rendah kemungkinan terjadinya cidera cukup tinggi.   
  1. Kondisi Fisik
Pengertian kondisi fisik dalam olahraga dapat dilihat dalam arti sempit dan luas, dalam arti sempit merupakan keadaan yang meliputi kekuatan, kecepatan dan daya tahan. Sedangkan dalam arti luas meliputi kekuatan, daya tahan, kelenturan (fleksibility) dan koordinasi Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Tugas pelatih adalah bagaimana meningkatkan kemampuan kondisi fisik atlet melalui suatu proses latihan. Sedangkan (Harsono, 2001) menyatakan, kondisi fisik adalah kemampuan fungsional dari organ tubuh agar dapat melakukan aktifitas fisik secara maksimal.
Kondisi fisik menurut Syafruddin dalam dasar-dasar kepelatihan olahraga (1999): kondisi berasal dari kata condition (bahasa latin) yang berarti keadaan. Sedangkan secara defenitif yaitu keadaan fisik/tubuh dan psikis serta kesiapan seorang atlet terhadap tuntutan-tuntutan khusus suatu cabang olahraga. Menurut istilah kondisi fisik berarti keadaan fisik, bisa meliputi sebelum (kemampuan awal), pada saat dan setelah mengalami suatu proses latihan.
Berdasarkan perbedaan-perbedaan tuntutan terhadap komponen- komponen kondisi fisik, maka timbullah istilah kondisi fisik umum dan kondisi fisik khusus. Kondisi fisik umum merupakan kemampuan dasar untuk mengembangkan kemampuan prestasi tubuh yang menurut Martin dalam Syafruddin (1999) terdiri dari komponen kekuatan, kecepatan, daya tahan dan kelentukan. Frohner Cs dalam syafruddin (1999) mengatakan, bahwa latihan kondisi fisik umum berarti latihan-latihan yang beraneka ragam untuk mengembangkan kemampuan prestasi tubuh dan merupakan dasar untuk meningkatkan kemampuan kondisi fisik khusus. Kemampuan tersebut meliputi kekuatan umum, kecepatan umum, daya tahan umum dan kelentukan umum.
Pendapat yang hampir sama dikemukakan oleh Martin dalam Syafruddin (1999) yang menyatakan, bahwa bentuk-bentuk latihan pengembangan umum harus dapat membenahi otot secara lebih bervariasi  dari yang khusus. Bentuk latihan ini merupakan suatu fondamen fisik dalam setiap cabang olahraga. Ini berarti bahwa latihan kondisi fisik umum diperlukan untuk semua cabang olahraga termasuk sepakbola. Sedangkan kemampuan kondisi fisik khusus merupakan kemampuan yang langsung dikaitkan dengan kebutuhan suatu cabang olahraga tertentu. Rothig dan grossing dalam Syafruddin (1999) mengartikan kondisi fisik khusus sebagai suatu latihan yang optimal dari kemampuan kondisi yang menentukan prestasi setiap cabang olahraga termasuk sepakbola. Ini berarti bahwa kemampuan kondisi fisik menunjukkan kekhususan suatu cabang olahraga, karena kebutuhan terhadap kemampuan ini akan berbeda antara satu cabang olahraga dengan cabang olahraga yang lain. Dengan kata lain, setiap cabang olahraga atau disiplin tertentu membutuhkan kemampuan kondisi fisik khusus tersendiri dan spesifik. 
Berdasarkan dari kategori sepakbola yang tergolong dalam olahraga yang membutuhkan kondisi fisik yang prima, maka kondisi fisik yang dominan dalam sepak bola  tersebut meliputi.
a. Kelentukan/Flexibility.
Lentuk berarti mudah dikelukan atau lentur, kelentukan suatu sifat dari benda yang mudah dikelukan. Hasil latihan kelentukan adalah kemampuan untuk dikelukan sedalam mungkin sesuai dengan kemampuannya sampai dimana tidak terasa sakit.
Kelentukan adalah keefektifan seseorang dalam penyesuaian dirinya untuk melakukan segala aktifitas dengan pergerakan seluas-luasnya, terutama otot-otot, ligamen sekitar persendian. (Sajoto, 1988). Kelentukan merupakan kemampuan tubuh untuk melakukan latihan-latihan dengan amplitudo gerakan yang besar atau luas, Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Dengan kata lain kelentukan merupakan kemampuan pergelangan atau sendi untuk dapat melakukan gerakan-gerakan kesemua arah secara optimal. (Syafruddin, 1999) menyatakan bahwa  Fleksibility atau kelentukan adalah salah satu unsur kondisi fisik yang menentukan dalam:

Dengan demikian jelas bahwa kelentukan memegang peranan yang sangat besar dalam mempelajari ketrampilan gerak dan dalam mengoptimalkan kemampuan fisik yang lain. Bahkan untuk mengembangkan kecepatan, kelentukan merupakan unsur yang menenetukan keberhasilan kecepatan. Dengan kata lain tampa kelentukan, kecepatan tidak berkembang secara optimal. Kelentukan ini sangat besar juga peranannya dalam sepakbola sebab dalam tingkat kelentukan yang tinggi akan dapat mengefisienkan dan mengefektifkan waktu dan energi. Sehingga akan lebih meningkatkan perfomen dalam sepakbola.
Di lihat dari beberapa sudut pandangnya, kelentukan dapat dibedakan atas kelentukan umum, kelentukan khusus. Di lihat dari pelaksanaannya kelentukan dapat dikelompokkan atas kelentukan pasif dan aktif, serta kelentukan statis dan kelentukan dinamis. (Syafruddin, 1999) mengemukakan tentang kelentukan sebagai berikut:
Dari berbagai pendapat dan teori di atas jelaslah bahwa kelentukan sangat berperan dalam semua cabang olahraga termasuk sepakbola.
b. Dayaledak/Eksplosive power
Eksplosive power/daya ledak merupakan salah satu dari komponen biomotorik yang penting dalam kegiatan olahraga. Karena daya ledak akan menentukan seberapa jauh orang melempar, melompat, seberapa cepat orang berlari dan sebagainya. Explosive power menurut Annario dalam Arsil (1999), adalah berhubungan dengan kekuatan dan kecepatan kontraksi otot dinamik dan explosive, dan melibatkan pengeluaran kekuatan otot maksimum dalam suatu durasi waktu yang pendek. Tanaka dalam Arsil (1999) mengemukakan explosive power sangat berperan dalam usaha-usaha pelolosan final sprint. Menurut Herre dalam Arsil (1999) yaitu kemampuan olahragawan untuk mengatasi tahanan dengan suatu kecepatan kontraksi tinggi. Kontraksi tinggi diartikan sebagai kemampuan otot yang kuat dan cepat dalam berkontraksi. Dapat disimpulkan bahwa explosive power adalah kemampuan mengarahkan kekuatan dengan cepat dalam waktu yang singkat untuk memberikan untuk memberikan momentum yang paling baik pada tubuh atau objek dalam satu gerakan explosive untuk mencapai tujuan yang dikehendaki.
Oleh karena kondisi fisik merupakan komponen yang sangat dominan, maka macam-macam kondisi fisik yang telah diuraikan di atas perlu ditingkatkan kapasitasnya. Untuk meningkatkan masing-masing kapasitas kondisi fisik tersebut harus dilakukan dengan latihan fisik, bagaimana bentuk-bentuk latihan tersebut itu tergantung dari kondisi fisik mana yang harus ditingkatkan dan dari jenis olahraganya.
c. Kekuatan/Strength.
Kekuatan merupakan komponen kondisi fisik yang utama dari kondisi fisik secara keseluruhan karena merupakan daya penggerak setiap aktivitas fisik. Friedrich dalam Arsil (1999) mengemukakan, kekuatan adalah kemampuan dari suatu otot untuk bekerja menahan beban secara maksimal. Kekuatan juga didefinisikan kemampuan maksimal untuk melakukan atau melawan gaya Costell dalam Syafruddin (1996). Kekuatan berkontraksi dari otot dalam melakukan aktivitasnya Verducci dalam Syafruddin (1996) bahwa kekuatan adalah kemampuan otot untuk membangkitkan tenaga terhadap suatu tahanan. (Harsono ,1988). Kekuatan adalah komponen kondisi fisik yang menyangkut masalah kemampuan seorang atlet pada saat menggunakan otot-ototnya, menerima beban dalam waktu kerja tertentu. (Sajoto, 1988).
Dari beberapa pendapat yang telah dikemukakan di atas bahwa kekuatan adalah kemampuan otot atau sekelompok otot untuk menahan beban dalam melakukan suatu aktivitas/kerja seperti kemampuan otot tungkai mengatasi tekanan atau beban yang ditimbulkan oleh kegiatan seseorang dalam mendribbling bola. Dilihat dari jenis kekuatan dapat dibedakan, menurut (Syafruddin ,1994 ).
1). Kekuatan Maksimal
      Kekuatan merupakan kemampuan otot untuk mengatasi beban atau tahanan secara maksimal.
2). Kekuatan Kecepatan ( power )
      Merupakan kemampuan untuk mengatasi beban atau tahanan dengan kecepatan kontraksi yang tinggi. Kemampuan ini merupakan kombinasi antara kekuatan dan kecepatan. Kebanyakan cabang olahraga membutuhkan power, kekuatan kecepatan terutama dibutuhkan dalam cabang-cabang olahraga yang menuntut ledakan (eksplosif)  tubuh. Kekuatan kecepatan ini juga dibutuhkan dalam cabang sepakbola seperti saat melakukan start dan pembalikan.
3). Daya Tahan Kekuatan .
      Daya tahan kekuatan merupakan kombinasi antara kekuatan dan daya tahan. Daya tahan kekuatan adalah kemampuan otot- otot untuk mengatasi kelelahan yang disebabkan oleh pembebanan kekuatan dalam waktu yang relatif lama. Daya tahan kekuatan juga terealisasi dan sangat dibutuhkan dalam sepakbola yang bermain selama 2 x 45 menit karena dalam sepakbola daya tahan kekuatan lah yang paling berpengaruh selain kekuatan maksimal dan kekuatan kecepatan sangat dituntut sekali bagi atlet untuk mencapai prestasi puncak.

 d.  Kecepatan/Speed
1). Pengertian kecepatan
Salah satu elemen penting dari kondisi fisik adalah kecepatan, secara fisiologi diartikan sebagai kemampuan yang berdasarkan kelentukan (flexibility) proses sistim persyarafan dan otot-otot yang melakkukan gerakan dalam satuan waktu tertentu Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Secara fisikalis dapat diartikan jarak dibagi waktu dan hasil pengaruh kekuatan terhadap tubuh yang bergerak dimana kekuatan dapat mempercepat tubuh.
Kecepatan sangat tergantung pada kekuatan karena tanpa kekuatan kecepatan tidak dapat dikembangkan. Bila seorang atlet ingin mengembangkan kecepatan maksimal maka ia harus mengembangkan kekuatannya. Oleh karena itu kemampuan kecepatan yang diperoleh sangat tergantung dari impuls kekuatan yang merupakan hasil produk dan massa tubuh dan kecepatan tubuh itu sendiri.
Menurut Jonath dan krempel dalam Syafruddin (1999) faktor yang mempengaruhi kecepatan adalah:
(a). Kekuatan otot
      Kekuatan otot merupakan suatu persyaratan mutlak dari kecepatan.
(b). Viskositas (ketegangan otot)
      Viskositas serabut otot bisa dipertahankan sedikit melalui pemanasan, Pada waktu otot dalam keadaan dingin dan viskositas tinggi, maka kecepatan gerak maksimal tidak berkembang dengan baik
(c). Kecepatan reaksi
(d). Kecepatan kontraksi
(e). Koordinasi
      Koordinasi disini dimaksudkan adalah koordinasi antara sistim persyarafan pusat dan otot yang sangat menentukan kecepatan gerak.
(f). Ciri- ciri Antropometri seperti perbandingan panjang tungkai dengan badan, bentuk tubuh dan lain-lain.
(g).Daya tahan kecepatan atau daya tahan anerobik adalah kemampuan untuk dapat  mempertahankan kecepatan maksimal selama mungkin.

Berbagai pendapat yang dikemukakan oleh beberapa ahli tentang pengertian dan menimbulkan gaya tulisan yang berbeda-beda, namun pada hakikatnya mengandung arti yang sama. Dalam ilmu fisika diartikan sebagai jarak persatuan waktu, sedangkan dalam ilmu keolahragaan dapat diartikan sebagaimana dijelaskan oleh para ahli dibawah ini:
Martin dalam Syafruddin (1996), kecepatan merupakan bagian dari kondisi fisik yang sangat penting peranannya untuk meningkatkan prestasi olahraga pada umumnya. Dalam ilmu fisika kecepatan didefinisikan sebagai jarak persatuan waktu, Jonath dan Krempel dalam Syafrudin (1996) menyatakan kecepatan secara fisiologis diartikan sebagai kemampuan yang berdasarkan kelentukan (fleksibility).
Berdasarkan kutipan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa kecepatan adalah kemampuan seseorang berlari menempuh jarak dalam tempo/waktu yang sesingkat-singkatnya.
Kecepatan sangat tergantung dari kekuatan, karena tanpa kekuatan, kecepatan tidak dapat dikembangkan bila seorang atlet ingin mengembangkan kecepatan maksimalnya maka ia juga harus mengembangkan kekuatannya. Keterkaitan antara kekuatan dengan kecepatan pada dasarnya bertolak belakang. Kecepatan gerak maksimal hanya dapat dilakukan bila beban atau tahanan luar maka semakin rendah hal ini dapat diartikan bahwa semakin besar beban luar maka semakin rendah pula kecepatan gerakan.       
2). Jenis-jenis kecepatan
(a). Kecepatan reaksi
Merupakan kemampuan otot menjawab ransangan akustik, optic dan taktil secara tepat, Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999) ransangan akustik maksudnya ransangan melalui pendengaran, ransangan optik melalui penglihatan/mata, sedangkan taktil ransangan melalui kulit/sentuhan. Faktor yang mempengaruhunya adalah susunan syaraf pusat, daya orientasi dan ketajaman panca indera.
(b). Kecepatan aksi (gerakan)
Merupakan kecepatan merubah arah dalam gerakan yang utuh. Let zel ter dalam Syafruddin (1996) mengatakan bahwa kecepatan aksi diartikan sebagai kemampuan dimana dengan bantuan keutuhan sisitim syaraf pusat dan alat gerak otot dapat melakukan gerakan dalam satuan waktu maksimal sedangkan faktor yang mempengaruhi kecepatan aksi adalah faktor kekuatan otot, daya ledak, loncatan dan keseimbangan.  
e. Daya Tahan Kardiovaskuler (Cardiovasculer Endurance)/VO2Max.
Dalam suatu pertandingan atau kompetisi seorang pemain sepakbola dituntut mampu bermain selama pertandingan berlangsung tanpa mengalami kelelahan yang berarti dalam melaksanakan teknik dan taktik dalam sepakbola. Daya tahan adalah keadaan atau kondisi tubuh yang mampu bekerja dalam suatu pertandingan atau latihan tanpa mengalami kelelahan yang berarti atau berlebihan.
Arsil (1999), menjelaskan bahwa ”daya tahan dalam sepakbola merupakan kesanggupan tubuh untuk melakukan aktifitas selama berlangsungnya permainan”. Permainan sepakbola adalah permainan yang dilakukan dengan cepat dalam lapangan yang luas dan pemain dituntut bergerak dan aktif selama permainan berlangsung. Menurut Fox dalam Arsil (1999). menyatakan bahwa:
”Secara fisiologis daya tahan berhubungan dengan kemampuan jantung dan organ pernafasan, kemampuan jantung dapat menambah volume semenit untuk transfer oksigen dan zat-zat yang dipergunakan dalam sistim metabolisme dengan adanya ketahanan jantung dalam bekerja maka pompa darah akan lebih lancar sehingga sel-sel yang memerlukan aliran darah dapat dipenuhi sesuai dengan keperluan”.

Kemampuan paru-paru menghisap oksigen sebanyak mungkin dan ditampung kemudian disuplai keseluruh tubuh merupakan kerja paru-paru yang cukup berat. Seperti saat melakukan aktivitas dengan intensitas dan volume yang tinggi dan dengan waktu yang lama konsumsi oksigen sangat banyak diperlukan. Peningkatan ini disebabkan karena meningkatnya metabolisme akibat meningkatnya latihan, oleh karena itu secara fisiologis kemampuan fungsi paru-paru harus baik serta mempunyai ketahanan dalam melaksanakan kerja. Dalam pengambilan (konsumsi) oksigen maksimal per menit yang menggambarkan kapasitas aerobik seseorang yang disebut VO2Max.
Dari pendapat di atas dapat dijelaskan bahwa kemampuan sejumlah darah yang dikirim ke otot yang sedang aktif bergerak, dan mengambil oksigen dari darah sebagai bahan bakar pada waktu tubuh melakukan aktifitas. Sedangkan VO2Max itu sendiri menggambarkan tingkat efektifitas badan untuk mendapatkan oksigen, lalu mengirimkannya keotot-otot serta sel-sel lain dan menggunakannya dalam pengadaan energi, yang dimana pada saat bersamaan tubuh membuang sisa metabolisme yang dapat menghambat aktifitas fisik.
Dengan kata lain seseorang yang VO2Max baik, memiliki jantung efesien, paru-paru yang efektif, peredaran darah yang baik pula yang dapat mensuplay otot-otot, sehingga yang bersangkutan dapat berkerja secara kontinyu tanpa mengalami kelelahan yang berlebihan.
Begitu banyak pendapat yang mengemukakan tentang VO2Max maka dapat ditarik kesimpulan bahwa VO2Max atau kapasitas aerobik adalah: Suatu kemampuan badan untuk mendapatkan oksigen, kemudian dikirim ke otot-otot atau sel-sel sebagai bahan bakar pada waktu melakukan aktifitas serta dapat dikerjakan oleh sistem energi.
Kegunaan dari diantaranya menciptakan kebugaran, kesegaran, dan kepercayaan diri terhadap badan. Selain itu latihan aerobik sangat bermanfaat dalam pengobatan penderita depresi, yang juga menyebabkan orang yang melakukannya merasa selalu senang dan gembira dan memiliki energi lebih banyak.
Orang yang kapasitas aerobiknya baik karena berlatih olahraga aerobik secara teratur. Dengan teraturnya latihan tersebut, keuntungan yang mereka dapat cukup banyak. Adapun keuntungannya menurut (Sumosardjono ,1996) adalah:
(1). Berkurangnya resiko gangguan pada jantung dan peredaran darah.
(2). Tekanan darah sebelumnya tinggi akan menurun secara teratur.
(3). Terjadinya penurunan kadar lemak yang membahayakan dalam darah dan mengakibatkan terjadinya kenaikan kadar lemak yang baik dan bermanfaat di dalam badan.

Cara meningkatkan VO2Max melalui latihan olahraga tergantung tujuan dan kegunaan olahraga itu sendiri. Dalam latihan dapat berupa latihan aerobik  dan anaerobik. Dalam pelaksanaannya pemberian latihan yang tepat harus diselaraskan dengan beban latihan dan diberikan dalam hal ini tentunya  harus dapat meningkatkan kerja VO2Max secara maksimal.
Hal ini juga dikemukakan oleh Stromme dalam Bafirman (1997) menyatakan: ”Peningkatan  VO2Max dalam latihan maksimal berkisar atara 5 - 20% setelah latihan selama 8 - 12 minggu, peningkatan ini disebabkan karena pengiriman oksigen ke otot yang aktif lebih cepat dan lebih banyak”. Jadi agar VO2Max dapat meningkat harus terus diusahakan berlatih dengan berkesinambungan dengan intensitas yang sama, meskipun pada frekuensi latihan dapat sedikit dikurangi misalnya 2 - 3 kali saja seminggu yang bukan berarti berkurangnya tingkat kapasitas aerobik kita.
Sebenarnya VO2Max dapat ditingkatkan dengan latihan aerobik yang teratur dan terukur dibawah pengawasan para pelatih atau pembina. Beberapa intensitas latihan aerobik yang harus dilakukan dengan beberapa lama, saat tergantung pada kesegaran jasmani waktu memulai latihan intensitas latihan pada umumnya ditentukan dari kemampuannya untuk mengambil oksigen secara maksimal, yaitu volume oksigen yang terbanyak dapat digunakan oleh seseorang dalam satu satuan waktu. Intensitas ini juga dapat ditentukan dengan denyut nadi seseorang setelah melakukan suatu latihan aerobik dengan baik yang akan menunjukkan denyut nadi tersebut dengan frekuensi yang tinggi.
Dengan VO2Max yang tinggi, maka seseorang akan mendapatkan daya tahan yang sangat baik. Jadi jika seorang pemain sepakbola memiliki daya tahan yang sangat baik berarti dia memiliki kapasitas aerobik (VO2Max) yang tinggi.
f.   Kelincahan
1). Pengertian Kelincahan
(Suharno, 1985) menyatakan bahwa: kelincahan adalah kemampuan seseorang untuk merubah posisi dan arah secepat mungkin sesuai dengan situasi yang dihadapi dan dikehendaki. Kelincahan merupakan bagian dari komponen kondisi fisik yang sangat diperlukan dalam usaha meningkatkan prestasi sepakbola serta cabang-cabang olahraga lainnya. Seorang pemain sepakbola dituntut untuk selalu lincah dalam bermain, karena kelincahan salah satu usaha untuk dapat mengkompensasikan luas lapangan yang luasnya 100 - 110 meter. Selanjutnya (Harsono, 1988) menyatakan dalam bukunya tentang kelincahan sebagai berikut: “Orang yang lincah adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk merubah arah dan posisi tubuhnya dengan cepat dan tepat pada waktu sedang bergerak tanpa kehilangan keseimbangan dan kesadaran akan posisi tubuhnya.
2). Jenis kelincahan
Dari berbagai bentuk dan jenis kelincahan, (Suharno, 1985) membagi kelincahan sebagai berikut:
(a). Kelincahan umum (General Agility) artinya kelincahan seseorang untuk hidup dengan lingkungan tempat tinggalnya
(b). Kelincahan khusus (Special Agility) Artinya kelincahan seseorang untuk melakukan cabang olahraga khusus dimana dalam cabang olahraga khusus dimana dalam cabang olahraga lain tidak diperlukan.
Menurut (Sajoto, 1988) menjelaskan kelincahan adalah bagian dari komponen kondisi fisik yang sangat diperlukan dalam usaha meningkatkan prestasi dalam cabang olahraga sepakbola. (Harsono ,1988) menyatakan tentang kelincahan sebagai berikut: orang yang lincah adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk merobah arah posisi tubuh dengan cepat dan tepat pada waktu sedang bergerak tanpa kehilangan keseimbangan dan kesadaran akan posisi tubuhnya.
Kelincahan akan dipengaruhi oleh beberapa komponen kondisi fisik lainnya seperti: kekuatan, keseimbangan, kelentukan, dan koordinasi. Maksudnya adalah kombinasi dari komponen kondisi fisik yang saling terkait. (Suharno, 1985), menyatakan bahwa faktor-faktor penentu baik atau tidaknya kelincahan adalah: kecepatan reaksi, kemampuan berorientasi terhadap problem yang dihadapi, kemampuan mengatur keseimbangan dan kemampuan mengerem gerakan-gerakan motorik.
Hal ini dipertegas oleh (Harsono, 1988) bahwa kalau kondisi fisik baik maka:
(1). Akan ada peningkatan dan kemampuan sistim sirkulasi dan kerja jantung
(2). Akan ada peningkatan dalam kekuatan, kelentukan, stamina, kecepatan dan lain-lain komponen kondisi fisik.
(3). Akan ada ekonomi gerak yang akan lebih baik pada waktu latihan.
(4). Akan ada pemulihan yang lebih cepat dalam organ-organ tubuh setelah latihan.
(5). Akan ada respon yang cepat dari organisme tubuh kita apabila sewaktu-waktu respon yang demikian diperlukan.    

B. Kerangka konseptual
Rendahnya prestasi olahraga sepakbola PS Kerinci disebabkan oleh banyak faktor seperti yang telah diuraikan pada latar belakang, untuk itu sesuatu yang ilmiah dan konseptual di dalam proses pembinaan harus diperhatikan khususnya yang menyangkut kondisi fisik atlet, seperti: kekuatan ,kekuatan, daya tahan kardiovaskuler, kelentukan, daya ledak. Karena atlet harus mempelajari kondisi fisik yang baik untuk bisa bermain selama 90 menit. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat skema konseptual dibawah ini.   








   
Skema 1. Kerangka Konseptual














METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis Penelitian
            Jenis penelitian ini adalah bersifat deskriptif, bertujuan untuk mengungkapkan tentang kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci seperti apa adanya tanpa memberikan perlakuan seperti yang diungkapkan oleh Arikunto dalam Yudi (2007) penelitian deskriptif adalah penelitian yang tidak bermaksud untuk menguji hipotesis tertentu tetapi hanya mengambarkan apa adanya tentang sesuatu variabel, gejala atau keadaan.
B. Defenisi Operasional
1. Sepakbola
2. Kondisi Fisik.
Pengertian kondisi fisik dalam olahraga dapat dilihat dalam arti sempit dan luas, dalam arti sempit merupakan keadaan yang meliputi kekuatan, kecepatan dan daya tahan. Sedangkan dalam arti luas meliputi kekuatan, daya tahan, kelenturan (fleksibility) dan koordinasi Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Tugas pelatih adalah bagaimana meningkatkan kemampuan kondisi fisik atlet melalui suatu proses latihan. Sedangkan (Harsono, 2001) menyatakan, kondisi fisik adalah kemampuan fungsional dari organ tubuh agar dapat melakukan aktifitas fisik secara maksimal.
Kondisi fisik menurut Syafruddin dalam dasar-dasar kepelatihan olahraga (1999): kondisi berasal dari kata condition (bahasa latin) yang berarti keadaan. Sedangkan secara defenitif yaitu keadaan fisik/tubuh dan psikis serta kesiapan seorang atlet terhadap tuntutan-tuntutan khusus suatu cabang olahraga. Menurut istilah kondisi fisik berarti keadaan fisik, bisa meliputi sebelum (kemampuan awal), pada saat dan setelah mengalami suatu proses latihan.
Kondisi fisik yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kondisi fisik yang dominan dalam sepakbola yang terdiri dari: kelentukan daya ledak, kekuatan, kecepatan,daya tahan kardiovaskular, kelincahan
C. Populasi dan Sampel
 1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian Arikunto dalam Yudi (2007). Pada penelitian ini menjadi populasi adalah atlet Sepakbola yunior Ps Kerinci yang berjumlah 23 orang. Adapun nama-nama atlet PS Kerinci yunior adalah sebagai berikut: Adapun nama-nama atlet tersebut adalah sebagai berikut:







  2. Sampel
 Sampel dalam penelitian ini adalah pemain inti PS Kerinci yunior yang berjumlah 23 orang. Adapun nama-nama atlet tersebut adalah sebagai berikut:















D. Instrumen Penelitian
Untuk mengumpulkan data di dalam penelitian ini, penulis menggunakan Instrumen tes untuk masing-masing variabel seperti berikut:
1. Kelentukan menggunakan alat flexiometer .
Pelaksanaannya, testee berdiri di atas box alat ukur sambil membungkuk dan tangan meraih kebawah sejauh mungkin, dengan dorongan bahu. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 1:
Gambar 1. Bentuk pelaksanaan tes kelentukan
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.

Untuk melihat tingkat kemampuan daya tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

2. Daya ledak menggunakan tes vertical jump.
Cara pelaksanaannya, testee berdiri tegak lalu merendahkan posisi tubuh dengan membentuk kuda-kuda sebagai ayunan dan melompat setinggi mungkin menyentuh dinding. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 2:








Gambar 2. Bentuk pelaksanaan tes explosive power.
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.
              
Untuk melihat tingkat kemampuan daya tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:
3.  Kekuatan menggunakan back and leg dinamometer.
Cara pelaksanaannya, testee berdiri di atas alat ukur back and leg dynamometer, dengan posisi kedua belah tangan memegang bagian tengah tongkat pegangan, punggung dan kedua tangan lurus, sedangkan lutut ditekuk membuat sudut lebih kurang 120 derajat.  Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 3:


















Gambar 3. Bentuk pelaksanaan tes kekuatan.
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.

Untuk melihat tingkat kemampuan kekuatan dapat di lihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

4. Kecepatan menggunakan tes sprint 50 yard (45,73 m)
Pelaksanaannya testee berdiri dibelakang garis start pada aba-aba “siap” testee mengambil sikap start berdiri dan siap untuk lari. Pada aba-aba “ya” testee berlari secepat mungkin menuju garis finish menempuh jarak 50 yard. Pengukuran waktu dilakukan pada saat bendera diangkat sampai testee tepat tepat melintas digaris finish
Prosedur pelaksanaan :
Testee berdiri di belakang garis start, pada aba-aba bersedia testee berjalan kedepan mengambil posisi jongkok. Aba-aba yang digunakan siap, ya. Pada aba-aba ya, testee berlari secepat-cepatnya (sprint) sampai melewati garis finish. Hasil pengukuran adalah skor waktu yang berhasil dicapai testee dari aba-aba ya sampai kegaris finish. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 4:.






Gambar 4. Bentuk pelaksanaan tes kecepatan dengan lari 50 yard.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan kecepatan dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

5.  Daya tahan kardiovaskuler menggunakan Bleep test.
      a). Aturan pelaksanaan
b). Cara pelaksanaannya
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 6 :



Gambar 5. Bentuk pelaksanaan Bleep Test.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan Daya Tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

6.  Kelincahan menggunakan tes dodging run.
Cara pelaksanaannya adalah, testee berlari secepat mungin dari start melewati cones sampai finish, sebanyak 2 kali pengulangan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 6 :








Keterangan : 1 feet   = 30,5 cm.              














                      3 feet                     3 feet                     3 feet                           3 feet               3 feet

Gambar 6. Bentuk pelaksanaan tes kelincahan dengan dodging run.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan kelincahan dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:
D. Prosedur Penelitian
 1). Tahap persiapan
   Sebelum penelitian ini dilaksanakan, peneliti menyiapkan segala sesuatunya yang berhubungan dengan pelaksanaan penelitian antara lain:
2). Tahap pelaksanaan
    a). Melaksanakan tes
    b). Mengumpulkan dan mengelompokkan data
    c). Mengolah data
    d). Membuat kesimpulan tentang hasil penelitian yang telah dilakukan.
3). Petugas pelaksanaan tes.
                           a). Petugas pelaksanaan tes.
(1). Drs. Umar nawawi, MS
(2). Asril, M.Pd
(3). Nofrizal, S.Pd
b). Tenaga Pembantu
(1).   Robert Efrika
(2).   Zainal Effendi
(3).   Mulyadi.
(4).   Afri Karim.
(5).   Fadhil
(7).   Abel
(8).   Dedi Yanto
(9).   Sepa Atroli
(10). Yogi

E. Teknik Analisa Data
            Setelah semuanya diperoleh dalam penelitian ini, data diolah dengan menggunakan statistik deskriptif (tabulasi frekwensi). Dengan cara hanya mendiskripsikan hasil temuan yang diperoleh dari berbagai pengukuran (tes) terhadap tingkat kondisi fisik. Dari rumus statistik deskriptif sebagai berikut:

P =
                        Keterangan:     P      = persentase jawaban
                                                F       = frekwensi
                                                N      = jumlah sampel (Arikunto 1989)



















ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini peneliti akan mengemukakan analisis dan pembahasan hasil penelitian, sesuai dengan data dan fakta yang ditemukan dilapangan. Laporan penelitian ini akan menggambarkan “Tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci” yang didapat dari atlet sepakbola yang menjadi sampel.

Sebelum menganalisis data yang dikumpulkan dalam penelitian ini perlu di verifikasi terlebih dahulu, hal ini perlu dilakukan apabila tes tidak diikuti oleh masing-masing atlet yang dijadikan sampel, maka data tersebut tidak dapat diolah. Dari pelaksanaan tes yang dilakukan pada sampel, yang berjumlah 20 orang, maka semua data dapat diolah.

B. Analisis Deskriptif
Berpedoman pada pertanyaan penelitian maka analisis mencakup variabel-variabel yang diteliti. Pada analisis ini semua data yang diperoleh dari hasil tes disusun menurut kelompok kondisi fisik dan kemudian diolah dalam bentuk persentase. Adapun kelompok kondisi fisik tersebut adalah sebagai berikut:


1. Kelentukan (Flexibility)
Berdasarkan pada hasil tes kelentukan (Flexibility) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 8 orang (40%), untuk kategori sedang sebanyak 8 0rang (40%), untuk kategori kurang sebanyak3 orang  (20%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat  kelentukan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang,
2. Daya ledak (Explosive power)
 Berdasarkan pada hasil tes daya ledak (Explosive power) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik tidak ada (0%), untuk kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), untuk kategori kurang 8 Orang (40%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat daya ledak atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang.
3. Kekuatan (Strength)
Berdasarkan pada hasil tes kekuatan (strength) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 8 orang (40%), untuk kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), untuk kategori kurang tidak ada (0%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kemampuan kekuatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang.


4. Kecepatan (Speed)
Berdasarkan pada hasil tes kecepatan (speed) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 2 orang (10%), untuk kategori sedang sebanyak 5 0rang (25%), untuk kategori kurang sebanyak 8 orang (40%) dan untuk kategori kurang sekali sebanyak 5 orang  (25%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kecepatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang.
5. Daya tahan Kardiovaskuler (Cardiovasculer Endurance) /VO2Max
 Berdasarkan pada hasil tes daya tahan kardiovaskuler (VO2max) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 3 orang (15%), untuk kategori sedang sebanyak 1 0rang (5%), untuk kategori kurang sebanyak 6 orang (30%) dan untuk kategori kurang sekali sebanyak 10 orang (50%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat daya tahan kardiovaskuler atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang.
6. Kelincahan (Agility)
Berdasarkan pada hasil tes kelincahan (Agility) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 18 orang (90%), untuk kategori sedang sebanyak 2 0rang (10%), untuk kategori kurang tidak ada (0%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kelincahan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori baik.

C.  Pembahasan
1. Kelentukan (Flexibility)           
Dari hasil tes kelentukan diperoleh bahwa tingkat kelentukan atlet berada pada tingkat kategori sedang. Sedangkan didalam sepakbola kelentukan sangat dibutuhkan untuk meluaskan gerak
   Kategori sedang dari kelentukan atlet ini kemungkinan disebabkan oleh: atlet tidak displin dalam latihan dan tidak melaksanakan peregangan sebelum latihan, pelatih juga tidak memberikan bentuk latihan untuk kelentukan dan menyelingi program latihan dengan relaksasi.
Seharusnya atlet melakukan peregangan sebelum latihan karena dapat mengakibatkan ketegangan atau kekakuan otot yang berlebihan sehingga dapat mengganggu fungsi syaraf. Juga pelatih harus memberikan bentuk latihan untuk kelentukan dan menyelingi program latihan dengan relaksasi
2. Explosive Power (Daya ledak)
Dari hasil tes eksplosive power diperoleh tingkat kemampuannya berada pada kategori kurang, didalam sepakbola eksplosive power (daya ledak) ini sangat penting, terutama pada saat waktu melompat saat duel memperebutkan bola di udara, berlari cepat meninggalkan lawan dengan menggunakan gerakan eksplosiv. Gerakan menggunakan eksplosive power ini tidak bisa berlangsung lama, sebab ini merupakan aktivitas anaerobik. Ini sangat menentukan juga terhadap keberhasilan dalam membangun serangan dan menciptakan peluang.
Kategori kurang dari eksplosive power pada atlet kemungkinan disebabkan oleh: faktor program latihan power, didalam latihan atlet tidak disiplin, tidak melaksanakan program dengan sungguh-sungguh, program latihan beban kebanyakan mengacu kepada peningkatan kekuatan daya tahan otot.
3. Kekuatan (Strength)
Dari hasil analisis tes kekuatan menggunakan back and leg dinamometer diperoleh tingkat kekuatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang. Sedangkan didalam sepakbola kekuatan memegang peranan yang sangat penting guna meningkatkan kondisi fisik secara keseluruhan, karena kekuatan merupakan daya penggerak setiap aktivitas fisik, Juga kekuatan memegang peranan penting dalam melindungi atlet dari kemungkinan cidera. Karena dengan kekuatan, atlet dapat berlari lebih cepat, melempar atau menendang lebih jauh dan efisien.
Sedangnya tingkat kekuatan atlet kemungkinan disebabkan oleh kurangnya pelatih memberikan latihan untuk kekuatan, kurangnya alat untuk latihan beban sehingga tidak semua atlet bisa melakukan latihan beban secara baik.   
4. Kecepatan (Speed)
Dari hasil analisis tes kecepatan menggunakan tes sprint 50 yard diperoleh tingkat kemampuan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang Sedangkan didalam sepakbola kecepatan sangat penting peranannya untuk melewati lawan pada saat satu lawan satu dan banyak lagi yang lainnya di samping dengan keterkaitan dari beberapa bagian kondisi fisik lainnya.
5. Daya tahan kardiovaskuler (VO2Max)
 Dari hasil tes daya tahan kardiovaskuler menggunakan bleep test, diperoleh tingkat daya tahan kardiovaskuler atlet berada pada kategori kurang. Sedangkan untuk jenis olahraga ini daya tahan. kardiovaskuler sangat penting peranannya untuk bisa bermain selama 90 menit.
6.  Kelincahan (Agility)
Dari hasil analisis tes kelincahan menggunakan tes dodging run diperoleh tingkat kelincahan atlet PS Kerinci ditemukan baik. Didalam sepakbola kelincahan sangat penting, terutama saat merobah posisi dan arah tubuh dan bola secepat mungkin untuk mengecoh lawan.











KESIMPULAN DAN SARAN

Dalam bab ini dikemukakan beberapa kesimpulan tentang Tinjauan kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci sehingga nantinya dapat bermanfaat untuk meningkatkan prestasi sepakbola PS Kerinci.
Berdasarkan hasil analisa data dari pelaksanaan tes kondisi fisik maka peneliti menarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Fleksibility/kelentukan, berada pada kategori baik sebanyak 8 orang (40%), sedang sebanyak 8 0rang (40%), kurang sebanyak 3 orang  (20%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat  kelentukan berada pada kategori sedang.

2. Explosive power/daya ledak, kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), dan kurang 8 Orang (40%). Dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa tingkat daya ledak berada pada kategori sedang.

3. Strength/kekuatan, berada pada kategori baik sebanyak 8 orang (40%), sedang sebanyak 12 0rang (60%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kemampuan kekuatan berada pada kategori sedang.

4. Speed/kecepatan, berada pada kategori baik sebanyak 2 orang (10%), sedang sebanyak 5 0rang (25%), kurang sebanyak 8 orang (40%) dan kurang sekali sebanyak 5 orang  (25%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kecepatan berada pada kategori kurang.
.
5. Agility/kelincahan, berada pada kategori baik sebanyak 18 orang (90%), sedang sebanyak 2 0rang (10%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kelincahan berada pada kategori baik.
.
6. VO2Max/daya tahan kardiovaskuler, berada pada kategori baik sebanyak 3 orang (15%), sedang sebanyak 1 0rang (5%), kurang sebanyak 6 orang (30%) dan kurang sekali sebanyak 10 orang (50%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat daya tahan kardiovaskuler berada pada kategori kurang.

Berdasarkan pada kesimpulan di atas, maka peneliti dapat memberikan saran-saran yang membantu mengatasi masalah dalam mempersiapkan kondisi fisik atlet sepakbola Ps Kerinci yang baik yaitu:









Arikunto, Suharsimi. 1990, Manajemen Penelitian. Jakarta.

Arikunto, Suharsini. 1993.Prosedur Penelitian.Rineka Cipta.

Arsil. 1999. Pembinaan Kondisi Fisik. Padang: Fakultas Ilmu Keolahragaan UNP.

Bafirman. 1997. Kapasitas Aerobik Maksimal (Maximal Oxigen Uptake) atau VO2Max. FIK UNP.

Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Djezed, Zulfar, 1985. Buku Pelajaran Sepakbola. FPOK IKIP Padang

Harsono. 2001. Latihan Kondisi Fisik. Jakarta.

Harsono. 1988. Coaching dan Aspek-aspek Coaching. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 

PSSI. 2005. Low Of The Game (Peraturan Permainan Sepakbola) Penuntun Umum Untuk Wasit.

Riduwan. 2004. Belajar Mudah Penelitian untuk guru-karyawan dan peneliti pemula. Bandung

Sajoto, Mochamad, 1988. Pembinaan Kondisi fisik dalam Olahraga. FPOK IKIP Padang.

Syafruddin. 1994. Pengantar Ilmu Melatih. Padang: FPOK IKIP Padang.

Syafruddin. 1996. Pengantar Ilmu Melatih. FPOK IKIP Padang.

Syafrudin. 1999. Dasar-dasar Kepelatihan Olahraga. Padang : FIK-UNP DIP Proyek Universitas Negeri Padang.

Suharno. 1985. Ilmu Kepelatihan Olahraga. Yogyakarta.

Sumosardjono. 1996. Sehat dan Bugar. Rineka Cipta. Jakarta: PT Gramedia

Yudi, Rahmat. 2007. Tinjauan Kondisi Fisik Atlet Dayung Sumatera Barat                (Skripsi). FIK UNP Padang.


ATLET SEPAKBOLA PS KERINCI


SKRIPSI


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Studi
Sarjana Pendidikan pada Fakultas Ilmu Keolahragaan
Universitas Negeri Padang













Oleh :

FARMOLODI
2002/38541







JURUSAN PENDIDIKAN KEPELATIHAN
FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2008

















                          



                        





                                            












































PENDAHULUAN

Pada saat sekarang ini pemerintah sedang giat-giatnya membangun disegala bidang. Pembangunan ini salah satunya dapat dilakukan melalui olahraga, karena melalui olahraga diharapkan generasi penerus mempunyai watak, kepribadian, keberanian, disiplin, kerja sama dan rasa tanggung jawab didalam diri setiap individu. Melalui olahraga juga dapat dijadikan sarana untuk memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa, dan juga dapat menjunjung tinggi nama baik, harkat dan martabat bangsa baik ditingkat yang terendah sampai yang tertinggi.
Untuk mempermulus jalan tercapainya prestasi yang tinggi, pemerintah saat sekarang ini sangat berperan aktif dalam meningkatkan prestasi dalam berbagai cabang olahraga dengan cara melakukan pembinaan dari pusat sampai kedaerah. Hal ini seperti apa yang dijelaskan dalam UU RI NO 3 Tahun 2005 tentang Sistim Keolahragaan Nasional BAB VII pasal 21 ayat 1 yang berbunyi: ”Pemerintah pusat dan pemerintah daerah wajib melakukan pembinaan dan pengembangan olahraga sesuai dengan kewenangan dan tanggung jawabnya”.   

Pada saat sekarang, daerah Jambi terutama Kabupaten Kerinci perkembangan sepakbolanya sangat pesat. Hal ini terbukti dengan banyaknya bermunculan klub-klub yang melakukan pembinaan secara teratur, terarah dan kontinyu, diantaranya PS Siulak Kerinci, PS IPPOS  Sungai Penuh Kerinci, PS Merpati Hiang Kerinci, PS Molten Kerinci dan lain sebagainya. Di samping itu juga diiringi dengan bertambahnya sekolah-sekolah sepakbola seperti SSB Siulak Kecil, SSB Dusun Baru Siulak, SSB Gelora Buana, SSB Merpati Hiang dan lain-lain.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa di Kabupaten Kerinci cukup banyak klub-klub sepakbola yang dibina secara terorganisir, yang pada akhirnya hasil binaan dari masing-masing klub tersebut akan dihasilkan pemain berkualitas yang dapat menunjang prestasi PS Kerinci di kejuaraan-kejuaraan Divisi III Kompetisi PSSI.
Namun kenyataannya prestasi PS Kerinci tetap saja rendah. Hal ini terbukti dengan belum pernahnya PS Kerinci mewakili kompetisi Divisi III PSSI ditingkat regional. Rendahnya prestasi PS Kerinci ini disebabkan oleh banyak faktor. Diantara faktor-faktor tersebut antara lain: penguasaan tehnik, kondisi fisik, taktik/strategi dan mental.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa faktor kondisi fisik memegang peranan penting untuk pencapaian sebuah prestasi yang baik, karena kondisi fisik merupakan dasar utama bagi atlet untuk bisa bermain dengan baik dan memperoleh kemenangan. Tanpa adanya latihan fisik, maka prestasi yang diinginkan dan diharapkan akan sulit didapat. Karena kondisi fisik dalam sepakbola adalah pondasi yang harus dimiliki oleh seorang pemain, karena tanpa adanya kondisi fisik yang baik maka seorang pemain sepakbola akan cepat mengalami kelelahan.
Kurangnya kemampuan fisik pemain sepakbola PS kerinci diduga karena rendahnya tingkat latihan kondisi fisiknya. Hal tersebut terlihat saat mereka melakukan beberapa pertandingan uji coba ataupun tournament, pada babak pertama mereka dapat mengimbangi dan bahkan menguasai jalannya pertandingan. Para pemain dapat bekerja sama dengan baik, disiplin dalam menjalankan tugas berdasarkan posisinya, dapat mengatur tempo permainan sehingga sering melahirkan peluang dalam mencetak gol. Namun pada babak kedua mulai tampak gejala-gejala kemunduran kondisi fisiknya yang berakibat mereka tidak lagi disiplin dalam menjalankan tugasnya dan tidak terlihat lagi kerjasama yang baik sehingga mereka sering lambat dalam mengantisipasi serangan lawan.
Mengingat pentingnya kemampuan kondisi fisik seperti: kelentukan (fleksibility), daya ledak (explosive power), kekuatan (strength), kecepatan (speed), daya tahan kardiovaskuler (Cardiovasculer endurance/VO2Max), dan kelincahan (agility) dalam permainan sepakbola, maka harus mendapat perhatian dari pelatih dan pengurus PS Kerinci itu sendiri terutama upaya untuk meningkatkan kondisi fisik pemain. Oleh karena itu perlu dilakukan penelitian terhadap tingkat kondisi fisik pemain, dari hasil penelitian ini bisa dipakai sebagai landasan untuk membuat program latihan, terutama latihan fisik, semoga hasil penelitian ini bermanfaat bagi PS Kerinci dalam upaya untuk meningkatkan prestasi PS Kerinci dimasa-masa mendatang.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, terlihat adanya beberapa faktor yang dapat menyebabkan rendahnya prestasi sepakbola PS Kerinci antara lain:
Untuk mengetahui faktor-faktor apa saja yang menyebabkan munculnya masalah tersebut, maka perlu diadakan penelitian. Semoga dengan hasil penelitian ini dapat memberikan masukan khususnya bagi PS Kerinci dalam upaya peningkatan prestasi.

C. Pembatasan Masalah
         Melihat banyaknya faktor-faktor yang dapat menyebabkan rendahnya prestasi sepakbola PS Kerinci dan oleh karena terbatasnya waktu, biaya, tenaga, serta kemampuan yang peneliti miliki, maka penelitian ini hanya akan melihat tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci (kelentukan, daya ledak, kekuatan, kecepatan, daya tahan kardiovaskuler dan kelincahan).

D. Rumusan Masalah
         Berdasarkan pada pembatasan masalah, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: Bagaimana tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci?

E. Tujuan Penelitian
         Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci.


F. Kegunaan Hasil Penelitian



















KERANGKA TEORI

A. KAJIAN TEORI
1. Sepakbola
Permainan sepakbola adalah olahraga permainan 11 lawan 11 dipimpin oleh seorang wasit dan dibantu dua hakim garis, permainan berlangsung pada lapangan yang berukuran panjang 100 – 110 meter dan lebar 64 - 75 meter, dengan garis lapangan selebar 12 centimeter dan dilengkapi dengan dua buah gawang yang tingginya 2,44 meter dan lebar 7,32 meter. Bola yang digunakan terbuat dari kulit. Saat permainan 2 x 45 menit yang terdiri dari dua babak dan diselingi istirahat 15 menit, untuk sistim pertandingan setengah kompetisi permainan hanya berlangsung selama 2 x 45 menit tanpa ada tambahan waktu walaupun skor sama, untuk pertandingan yang memakai sistim gugur, jika skor masih sama setelah waktu pertandingan 2 x 45 menit habis, diadakan tambahan waktu 2 x 15 menit, dan bila skor masih sama, maka dilakukan adu pinalti. Ide permainan sepakbola itu sendiri yaitu memasukkan bola kegawang lawan sebanyak-banyaknya dan mempertahankan gawang kita dari kemasukan bola lawan (PSSI, 2005)
Dalam permainan sepakbola membutuhkan kelentukan, daya ledak, kekuatan, kecepatan, daya tahan kardiovaskuler, kelincahan. Untuk menjadi pemain sepakbola yang handal tidak hanya tubuh yang ideal, akan tetapi harus didukung dengan kondisi fisik yang baik. Hubungan kondisi dengan prestasi sangat erat sekali, karena keberhasilan sebuah prestasi ditentukan oleh kesiapan kondisi fisik.
Tingkat kondisi fisik yang baik diperlukan dalam permainan sepakbola karena untuk bisa bermain selama 2 x 45 menit pemain harus memiliki daya tahan kardiovaskuler (VO2Max) yang baik, kelentukan diperlukan untuk meluaskan gerak, daya ledak saat melakukan tendangan seperti shooting ke gawang lawan atau melakukan long passing, kelincahan diperlukan untuk menggiring bola dan melewati lawan, kecepatan diperlukan untuk melakukan sprint dalam melakukan dribbling, sedangkan kekuatan merupakan pondasi melakukan lompatan, heading bola atau saat perebutan bola.
Di samping untuk mendukung kemampuan pemain agar bisa bermain selama 2 x 45 menit, kondisi fisik juga diperlukan untuk memperkecil resiko cidera, karena sepakbola merupakan olahraga kontak langsung. Pemain yang memiliki tingkat kondisi fisik yang rendah kemungkinan terjadinya cidera cukup tinggi.   
  1. Kondisi Fisik
Pengertian kondisi fisik dalam olahraga dapat dilihat dalam arti sempit dan luas, dalam arti sempit merupakan keadaan yang meliputi kekuatan, kecepatan dan daya tahan. Sedangkan dalam arti luas meliputi kekuatan, daya tahan, kelenturan (fleksibility) dan koordinasi Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Tugas pelatih adalah bagaimana meningkatkan kemampuan kondisi fisik atlet melalui suatu proses latihan. Sedangkan (Harsono, 2001) menyatakan, kondisi fisik adalah kemampuan fungsional dari organ tubuh agar dapat melakukan aktifitas fisik secara maksimal.
Kondisi fisik menurut Syafruddin dalam dasar-dasar kepelatihan olahraga (1999): kondisi berasal dari kata condition (bahasa latin) yang berarti keadaan. Sedangkan secara defenitif yaitu keadaan fisik/tubuh dan psikis serta kesiapan seorang atlet terhadap tuntutan-tuntutan khusus suatu cabang olahraga. Menurut istilah kondisi fisik berarti keadaan fisik, bisa meliputi sebelum (kemampuan awal), pada saat dan setelah mengalami suatu proses latihan.
Berdasarkan perbedaan-perbedaan tuntutan terhadap komponen- komponen kondisi fisik, maka timbullah istilah kondisi fisik umum dan kondisi fisik khusus. Kondisi fisik umum merupakan kemampuan dasar untuk mengembangkan kemampuan prestasi tubuh yang menurut Martin dalam Syafruddin (1999) terdiri dari komponen kekuatan, kecepatan, daya tahan dan kelentukan. Frohner Cs dalam syafruddin (1999) mengatakan, bahwa latihan kondisi fisik umum berarti latihan-latihan yang beraneka ragam untuk mengembangkan kemampuan prestasi tubuh dan merupakan dasar untuk meningkatkan kemampuan kondisi fisik khusus. Kemampuan tersebut meliputi kekuatan umum, kecepatan umum, daya tahan umum dan kelentukan umum.
Pendapat yang hampir sama dikemukakan oleh Martin dalam Syafruddin (1999) yang menyatakan, bahwa bentuk-bentuk latihan pengembangan umum harus dapat membenahi otot secara lebih bervariasi  dari yang khusus. Bentuk latihan ini merupakan suatu fondamen fisik dalam setiap cabang olahraga. Ini berarti bahwa latihan kondisi fisik umum diperlukan untuk semua cabang olahraga termasuk sepakbola. Sedangkan kemampuan kondisi fisik khusus merupakan kemampuan yang langsung dikaitkan dengan kebutuhan suatu cabang olahraga tertentu. Rothig dan grossing dalam Syafruddin (1999) mengartikan kondisi fisik khusus sebagai suatu latihan yang optimal dari kemampuan kondisi yang menentukan prestasi setiap cabang olahraga termasuk sepakbola. Ini berarti bahwa kemampuan kondisi fisik menunjukkan kekhususan suatu cabang olahraga, karena kebutuhan terhadap kemampuan ini akan berbeda antara satu cabang olahraga dengan cabang olahraga yang lain. Dengan kata lain, setiap cabang olahraga atau disiplin tertentu membutuhkan kemampuan kondisi fisik khusus tersendiri dan spesifik. 
Berdasarkan dari kategori sepakbola yang tergolong dalam olahraga yang membutuhkan kondisi fisik yang prima, maka kondisi fisik yang dominan dalam sepak bola  tersebut meliputi.
a. Kelentukan/Flexibility.
Lentuk berarti mudah dikelukan atau lentur, kelentukan suatu sifat dari benda yang mudah dikelukan. Hasil latihan kelentukan adalah kemampuan untuk dikelukan sedalam mungkin sesuai dengan kemampuannya sampai dimana tidak terasa sakit.
Kelentukan adalah keefektifan seseorang dalam penyesuaian dirinya untuk melakukan segala aktifitas dengan pergerakan seluas-luasnya, terutama otot-otot, ligamen sekitar persendian. (Sajoto, 1988). Kelentukan merupakan kemampuan tubuh untuk melakukan latihan-latihan dengan amplitudo gerakan yang besar atau luas, Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Dengan kata lain kelentukan merupakan kemampuan pergelangan atau sendi untuk dapat melakukan gerakan-gerakan kesemua arah secara optimal. (Syafruddin, 1999) menyatakan bahwa  Fleksibility atau kelentukan adalah salah satu unsur kondisi fisik yang menentukan dalam:

Dengan demikian jelas bahwa kelentukan memegang peranan yang sangat besar dalam mempelajari ketrampilan gerak dan dalam mengoptimalkan kemampuan fisik yang lain. Bahkan untuk mengembangkan kecepatan, kelentukan merupakan unsur yang menenetukan keberhasilan kecepatan. Dengan kata lain tampa kelentukan, kecepatan tidak berkembang secara optimal. Kelentukan ini sangat besar juga peranannya dalam sepakbola sebab dalam tingkat kelentukan yang tinggi akan dapat mengefisienkan dan mengefektifkan waktu dan energi. Sehingga akan lebih meningkatkan perfomen dalam sepakbola.
Di lihat dari beberapa sudut pandangnya, kelentukan dapat dibedakan atas kelentukan umum, kelentukan khusus. Di lihat dari pelaksanaannya kelentukan dapat dikelompokkan atas kelentukan pasif dan aktif, serta kelentukan statis dan kelentukan dinamis. (Syafruddin, 1999) mengemukakan tentang kelentukan sebagai berikut:
Dari berbagai pendapat dan teori di atas jelaslah bahwa kelentukan sangat berperan dalam semua cabang olahraga termasuk sepakbola.
b. Dayaledak/Eksplosive power
Eksplosive power/daya ledak merupakan salah satu dari komponen biomotorik yang penting dalam kegiatan olahraga. Karena daya ledak akan menentukan seberapa jauh orang melempar, melompat, seberapa cepat orang berlari dan sebagainya. Explosive power menurut Annario dalam Arsil (1999), adalah berhubungan dengan kekuatan dan kecepatan kontraksi otot dinamik dan explosive, dan melibatkan pengeluaran kekuatan otot maksimum dalam suatu durasi waktu yang pendek. Tanaka dalam Arsil (1999) mengemukakan explosive power sangat berperan dalam usaha-usaha pelolosan final sprint. Menurut Herre dalam Arsil (1999) yaitu kemampuan olahragawan untuk mengatasi tahanan dengan suatu kecepatan kontraksi tinggi. Kontraksi tinggi diartikan sebagai kemampuan otot yang kuat dan cepat dalam berkontraksi. Dapat disimpulkan bahwa explosive power adalah kemampuan mengarahkan kekuatan dengan cepat dalam waktu yang singkat untuk memberikan untuk memberikan momentum yang paling baik pada tubuh atau objek dalam satu gerakan explosive untuk mencapai tujuan yang dikehendaki.
Oleh karena kondisi fisik merupakan komponen yang sangat dominan, maka macam-macam kondisi fisik yang telah diuraikan di atas perlu ditingkatkan kapasitasnya. Untuk meningkatkan masing-masing kapasitas kondisi fisik tersebut harus dilakukan dengan latihan fisik, bagaimana bentuk-bentuk latihan tersebut itu tergantung dari kondisi fisik mana yang harus ditingkatkan dan dari jenis olahraganya.
c. Kekuatan/Strength.
Kekuatan merupakan komponen kondisi fisik yang utama dari kondisi fisik secara keseluruhan karena merupakan daya penggerak setiap aktivitas fisik. Friedrich dalam Arsil (1999) mengemukakan, kekuatan adalah kemampuan dari suatu otot untuk bekerja menahan beban secara maksimal. Kekuatan juga didefinisikan kemampuan maksimal untuk melakukan atau melawan gaya Costell dalam Syafruddin (1996). Kekuatan berkontraksi dari otot dalam melakukan aktivitasnya Verducci dalam Syafruddin (1996) bahwa kekuatan adalah kemampuan otot untuk membangkitkan tenaga terhadap suatu tahanan. (Harsono ,1988). Kekuatan adalah komponen kondisi fisik yang menyangkut masalah kemampuan seorang atlet pada saat menggunakan otot-ototnya, menerima beban dalam waktu kerja tertentu. (Sajoto, 1988).
Dari beberapa pendapat yang telah dikemukakan di atas bahwa kekuatan adalah kemampuan otot atau sekelompok otot untuk menahan beban dalam melakukan suatu aktivitas/kerja seperti kemampuan otot tungkai mengatasi tekanan atau beban yang ditimbulkan oleh kegiatan seseorang dalam mendribbling bola. Dilihat dari jenis kekuatan dapat dibedakan, menurut (Syafruddin ,1994 ).
1). Kekuatan Maksimal
      Kekuatan merupakan kemampuan otot untuk mengatasi beban atau tahanan secara maksimal.
2). Kekuatan Kecepatan ( power )
      Merupakan kemampuan untuk mengatasi beban atau tahanan dengan kecepatan kontraksi yang tinggi. Kemampuan ini merupakan kombinasi antara kekuatan dan kecepatan. Kebanyakan cabang olahraga membutuhkan power, kekuatan kecepatan terutama dibutuhkan dalam cabang-cabang olahraga yang menuntut ledakan (eksplosif)  tubuh. Kekuatan kecepatan ini juga dibutuhkan dalam cabang sepakbola seperti saat melakukan start dan pembalikan.
3). Daya Tahan Kekuatan .
      Daya tahan kekuatan merupakan kombinasi antara kekuatan dan daya tahan. Daya tahan kekuatan adalah kemampuan otot- otot untuk mengatasi kelelahan yang disebabkan oleh pembebanan kekuatan dalam waktu yang relatif lama. Daya tahan kekuatan juga terealisasi dan sangat dibutuhkan dalam sepakbola yang bermain selama 2 x 45 menit karena dalam sepakbola daya tahan kekuatan lah yang paling berpengaruh selain kekuatan maksimal dan kekuatan kecepatan sangat dituntut sekali bagi atlet untuk mencapai prestasi puncak.

 d.  Kecepatan/Speed
1). Pengertian kecepatan
Salah satu elemen penting dari kondisi fisik adalah kecepatan, secara fisiologi diartikan sebagai kemampuan yang berdasarkan kelentukan (flexibility) proses sistim persyarafan dan otot-otot yang melakkukan gerakan dalam satuan waktu tertentu Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Secara fisikalis dapat diartikan jarak dibagi waktu dan hasil pengaruh kekuatan terhadap tubuh yang bergerak dimana kekuatan dapat mempercepat tubuh.
Kecepatan sangat tergantung pada kekuatan karena tanpa kekuatan kecepatan tidak dapat dikembangkan. Bila seorang atlet ingin mengembangkan kecepatan maksimal maka ia harus mengembangkan kekuatannya. Oleh karena itu kemampuan kecepatan yang diperoleh sangat tergantung dari impuls kekuatan yang merupakan hasil produk dan massa tubuh dan kecepatan tubuh itu sendiri.
Menurut Jonath dan krempel dalam Syafruddin (1999) faktor yang mempengaruhi kecepatan adalah:
(a). Kekuatan otot
      Kekuatan otot merupakan suatu persyaratan mutlak dari kecepatan.
(b). Viskositas (ketegangan otot)
      Viskositas serabut otot bisa dipertahankan sedikit melalui pemanasan, Pada waktu otot dalam keadaan dingin dan viskositas tinggi, maka kecepatan gerak maksimal tidak berkembang dengan baik
(c). Kecepatan reaksi
(d). Kecepatan kontraksi
(e). Koordinasi
      Koordinasi disini dimaksudkan adalah koordinasi antara sistim persyarafan pusat dan otot yang sangat menentukan kecepatan gerak.
(f). Ciri- ciri Antropometri seperti perbandingan panjang tungkai dengan badan, bentuk tubuh dan lain-lain.
(g).Daya tahan kecepatan atau daya tahan anerobik adalah kemampuan untuk dapat  mempertahankan kecepatan maksimal selama mungkin.

Berbagai pendapat yang dikemukakan oleh beberapa ahli tentang pengertian dan menimbulkan gaya tulisan yang berbeda-beda, namun pada hakikatnya mengandung arti yang sama. Dalam ilmu fisika diartikan sebagai jarak persatuan waktu, sedangkan dalam ilmu keolahragaan dapat diartikan sebagaimana dijelaskan oleh para ahli dibawah ini:
Martin dalam Syafruddin (1996), kecepatan merupakan bagian dari kondisi fisik yang sangat penting peranannya untuk meningkatkan prestasi olahraga pada umumnya. Dalam ilmu fisika kecepatan didefinisikan sebagai jarak persatuan waktu, Jonath dan Krempel dalam Syafrudin (1996) menyatakan kecepatan secara fisiologis diartikan sebagai kemampuan yang berdasarkan kelentukan (fleksibility).
Berdasarkan kutipan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa kecepatan adalah kemampuan seseorang berlari menempuh jarak dalam tempo/waktu yang sesingkat-singkatnya.
Kecepatan sangat tergantung dari kekuatan, karena tanpa kekuatan, kecepatan tidak dapat dikembangkan bila seorang atlet ingin mengembangkan kecepatan maksimalnya maka ia juga harus mengembangkan kekuatannya. Keterkaitan antara kekuatan dengan kecepatan pada dasarnya bertolak belakang. Kecepatan gerak maksimal hanya dapat dilakukan bila beban atau tahanan luar maka semakin rendah hal ini dapat diartikan bahwa semakin besar beban luar maka semakin rendah pula kecepatan gerakan.       
2). Jenis-jenis kecepatan
(a). Kecepatan reaksi
Merupakan kemampuan otot menjawab ransangan akustik, optic dan taktil secara tepat, Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999) ransangan akustik maksudnya ransangan melalui pendengaran, ransangan optik melalui penglihatan/mata, sedangkan taktil ransangan melalui kulit/sentuhan. Faktor yang mempengaruhunya adalah susunan syaraf pusat, daya orientasi dan ketajaman panca indera.
(b). Kecepatan aksi (gerakan)
Merupakan kecepatan merubah arah dalam gerakan yang utuh. Let zel ter dalam Syafruddin (1996) mengatakan bahwa kecepatan aksi diartikan sebagai kemampuan dimana dengan bantuan keutuhan sisitim syaraf pusat dan alat gerak otot dapat melakukan gerakan dalam satuan waktu maksimal sedangkan faktor yang mempengaruhi kecepatan aksi adalah faktor kekuatan otot, daya ledak, loncatan dan keseimbangan.  
e. Daya Tahan Kardiovaskuler (Cardiovasculer Endurance)/VO2Max.
Dalam suatu pertandingan atau kompetisi seorang pemain sepakbola dituntut mampu bermain selama pertandingan berlangsung tanpa mengalami kelelahan yang berarti dalam melaksanakan teknik dan taktik dalam sepakbola. Daya tahan adalah keadaan atau kondisi tubuh yang mampu bekerja dalam suatu pertandingan atau latihan tanpa mengalami kelelahan yang berarti atau berlebihan.
Arsil (1999), menjelaskan bahwa ”daya tahan dalam sepakbola merupakan kesanggupan tubuh untuk melakukan aktifitas selama berlangsungnya permainan”. Permainan sepakbola adalah permainan yang dilakukan dengan cepat dalam lapangan yang luas dan pemain dituntut bergerak dan aktif selama permainan berlangsung. Menurut Fox dalam Arsil (1999). menyatakan bahwa:
”Secara fisiologis daya tahan berhubungan dengan kemampuan jantung dan organ pernafasan, kemampuan jantung dapat menambah volume semenit untuk transfer oksigen dan zat-zat yang dipergunakan dalam sistim metabolisme dengan adanya ketahanan jantung dalam bekerja maka pompa darah akan lebih lancar sehingga sel-sel yang memerlukan aliran darah dapat dipenuhi sesuai dengan keperluan”.

Kemampuan paru-paru menghisap oksigen sebanyak mungkin dan ditampung kemudian disuplai keseluruh tubuh merupakan kerja paru-paru yang cukup berat. Seperti saat melakukan aktivitas dengan intensitas dan volume yang tinggi dan dengan waktu yang lama konsumsi oksigen sangat banyak diperlukan. Peningkatan ini disebabkan karena meningkatnya metabolisme akibat meningkatnya latihan, oleh karena itu secara fisiologis kemampuan fungsi paru-paru harus baik serta mempunyai ketahanan dalam melaksanakan kerja. Dalam pengambilan (konsumsi) oksigen maksimal per menit yang menggambarkan kapasitas aerobik seseorang yang disebut VO2Max.
Dari pendapat di atas dapat dijelaskan bahwa kemampuan sejumlah darah yang dikirim ke otot yang sedang aktif bergerak, dan mengambil oksigen dari darah sebagai bahan bakar pada waktu tubuh melakukan aktifitas. Sedangkan VO2Max itu sendiri menggambarkan tingkat efektifitas badan untuk mendapatkan oksigen, lalu mengirimkannya keotot-otot serta sel-sel lain dan menggunakannya dalam pengadaan energi, yang dimana pada saat bersamaan tubuh membuang sisa metabolisme yang dapat menghambat aktifitas fisik.
Dengan kata lain seseorang yang VO2Max baik, memiliki jantung efesien, paru-paru yang efektif, peredaran darah yang baik pula yang dapat mensuplay otot-otot, sehingga yang bersangkutan dapat berkerja secara kontinyu tanpa mengalami kelelahan yang berlebihan.
Begitu banyak pendapat yang mengemukakan tentang VO2Max maka dapat ditarik kesimpulan bahwa VO2Max atau kapasitas aerobik adalah: Suatu kemampuan badan untuk mendapatkan oksigen, kemudian dikirim ke otot-otot atau sel-sel sebagai bahan bakar pada waktu melakukan aktifitas serta dapat dikerjakan oleh sistem energi.
Kegunaan dari diantaranya menciptakan kebugaran, kesegaran, dan kepercayaan diri terhadap badan. Selain itu latihan aerobik sangat bermanfaat dalam pengobatan penderita depresi, yang juga menyebabkan orang yang melakukannya merasa selalu senang dan gembira dan memiliki energi lebih banyak.
Orang yang kapasitas aerobiknya baik karena berlatih olahraga aerobik secara teratur. Dengan teraturnya latihan tersebut, keuntungan yang mereka dapat cukup banyak. Adapun keuntungannya menurut (Sumosardjono ,1996) adalah:
(1). Berkurangnya resiko gangguan pada jantung dan peredaran darah.
(2). Tekanan darah sebelumnya tinggi akan menurun secara teratur.
(3). Terjadinya penurunan kadar lemak yang membahayakan dalam darah dan mengakibatkan terjadinya kenaikan kadar lemak yang baik dan bermanfaat di dalam badan.

Cara meningkatkan VO2Max melalui latihan olahraga tergantung tujuan dan kegunaan olahraga itu sendiri. Dalam latihan dapat berupa latihan aerobik  dan anaerobik. Dalam pelaksanaannya pemberian latihan yang tepat harus diselaraskan dengan beban latihan dan diberikan dalam hal ini tentunya  harus dapat meningkatkan kerja VO2Max secara maksimal.
Hal ini juga dikemukakan oleh Stromme dalam Bafirman (1997) menyatakan: ”Peningkatan  VO2Max dalam latihan maksimal berkisar atara 5 - 20% setelah latihan selama 8 - 12 minggu, peningkatan ini disebabkan karena pengiriman oksigen ke otot yang aktif lebih cepat dan lebih banyak”. Jadi agar VO2Max dapat meningkat harus terus diusahakan berlatih dengan berkesinambungan dengan intensitas yang sama, meskipun pada frekuensi latihan dapat sedikit dikurangi misalnya 2 - 3 kali saja seminggu yang bukan berarti berkurangnya tingkat kapasitas aerobik kita.
Sebenarnya VO2Max dapat ditingkatkan dengan latihan aerobik yang teratur dan terukur dibawah pengawasan para pelatih atau pembina. Beberapa intensitas latihan aerobik yang harus dilakukan dengan beberapa lama, saat tergantung pada kesegaran jasmani waktu memulai latihan intensitas latihan pada umumnya ditentukan dari kemampuannya untuk mengambil oksigen secara maksimal, yaitu volume oksigen yang terbanyak dapat digunakan oleh seseorang dalam satu satuan waktu. Intensitas ini juga dapat ditentukan dengan denyut nadi seseorang setelah melakukan suatu latihan aerobik dengan baik yang akan menunjukkan denyut nadi tersebut dengan frekuensi yang tinggi.
Dengan VO2Max yang tinggi, maka seseorang akan mendapatkan daya tahan yang sangat baik. Jadi jika seorang pemain sepakbola memiliki daya tahan yang sangat baik berarti dia memiliki kapasitas aerobik (VO2Max) yang tinggi.
f.   Kelincahan
1). Pengertian Kelincahan
(Suharno, 1985) menyatakan bahwa: kelincahan adalah kemampuan seseorang untuk merubah posisi dan arah secepat mungkin sesuai dengan situasi yang dihadapi dan dikehendaki. Kelincahan merupakan bagian dari komponen kondisi fisik yang sangat diperlukan dalam usaha meningkatkan prestasi sepakbola serta cabang-cabang olahraga lainnya. Seorang pemain sepakbola dituntut untuk selalu lincah dalam bermain, karena kelincahan salah satu usaha untuk dapat mengkompensasikan luas lapangan yang luasnya 100 - 110 meter. Selanjutnya (Harsono, 1988) menyatakan dalam bukunya tentang kelincahan sebagai berikut: “Orang yang lincah adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk merubah arah dan posisi tubuhnya dengan cepat dan tepat pada waktu sedang bergerak tanpa kehilangan keseimbangan dan kesadaran akan posisi tubuhnya.
2). Jenis kelincahan
Dari berbagai bentuk dan jenis kelincahan, (Suharno, 1985) membagi kelincahan sebagai berikut:
(a). Kelincahan umum (General Agility) artinya kelincahan seseorang untuk hidup dengan lingkungan tempat tinggalnya
(b). Kelincahan khusus (Special Agility) Artinya kelincahan seseorang untuk melakukan cabang olahraga khusus dimana dalam cabang olahraga khusus dimana dalam cabang olahraga lain tidak diperlukan.
Menurut (Sajoto, 1988) menjelaskan kelincahan adalah bagian dari komponen kondisi fisik yang sangat diperlukan dalam usaha meningkatkan prestasi dalam cabang olahraga sepakbola. (Harsono ,1988) menyatakan tentang kelincahan sebagai berikut: orang yang lincah adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk merobah arah posisi tubuh dengan cepat dan tepat pada waktu sedang bergerak tanpa kehilangan keseimbangan dan kesadaran akan posisi tubuhnya.
Kelincahan akan dipengaruhi oleh beberapa komponen kondisi fisik lainnya seperti: kekuatan, keseimbangan, kelentukan, dan koordinasi. Maksudnya adalah kombinasi dari komponen kondisi fisik yang saling terkait. (Suharno, 1985), menyatakan bahwa faktor-faktor penentu baik atau tidaknya kelincahan adalah: kecepatan reaksi, kemampuan berorientasi terhadap problem yang dihadapi, kemampuan mengatur keseimbangan dan kemampuan mengerem gerakan-gerakan motorik.
Hal ini dipertegas oleh (Harsono, 1988) bahwa kalau kondisi fisik baik maka:
(1). Akan ada peningkatan dan kemampuan sistim sirkulasi dan kerja jantung
(2). Akan ada peningkatan dalam kekuatan, kelentukan, stamina, kecepatan dan lain-lain komponen kondisi fisik.
(3). Akan ada ekonomi gerak yang akan lebih baik pada waktu latihan.
(4). Akan ada pemulihan yang lebih cepat dalam organ-organ tubuh setelah latihan.
(5). Akan ada respon yang cepat dari organisme tubuh kita apabila sewaktu-waktu respon yang demikian diperlukan.    

B. Kerangka konseptual
Rendahnya prestasi olahraga sepakbola PS Kerinci disebabkan oleh banyak faktor seperti yang telah diuraikan pada latar belakang, untuk itu sesuatu yang ilmiah dan konseptual di dalam proses pembinaan harus diperhatikan khususnya yang menyangkut kondisi fisik atlet, seperti: kekuatan ,kekuatan, daya tahan kardiovaskuler, kelentukan, daya ledak. Karena atlet harus mempelajari kondisi fisik yang baik untuk bisa bermain selama 90 menit. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat skema konseptual dibawah ini.   








   
Skema 1. Kerangka Konseptual














METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis Penelitian
            Jenis penelitian ini adalah bersifat deskriptif, bertujuan untuk mengungkapkan tentang kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci seperti apa adanya tanpa memberikan perlakuan seperti yang diungkapkan oleh Arikunto dalam Yudi (2007) penelitian deskriptif adalah penelitian yang tidak bermaksud untuk menguji hipotesis tertentu tetapi hanya mengambarkan apa adanya tentang sesuatu variabel, gejala atau keadaan.
B. Defenisi Operasional
1. Sepakbola
2. Kondisi Fisik.
Pengertian kondisi fisik dalam olahraga dapat dilihat dalam arti sempit dan luas, dalam arti sempit merupakan keadaan yang meliputi kekuatan, kecepatan dan daya tahan. Sedangkan dalam arti luas meliputi kekuatan, daya tahan, kelenturan (fleksibility) dan koordinasi Jonath dan Krempel dalam Syafruddin (1999). Tugas pelatih adalah bagaimana meningkatkan kemampuan kondisi fisik atlet melalui suatu proses latihan. Sedangkan (Harsono, 2001) menyatakan, kondisi fisik adalah kemampuan fungsional dari organ tubuh agar dapat melakukan aktifitas fisik secara maksimal.
Kondisi fisik menurut Syafruddin dalam dasar-dasar kepelatihan olahraga (1999): kondisi berasal dari kata condition (bahasa latin) yang berarti keadaan. Sedangkan secara defenitif yaitu keadaan fisik/tubuh dan psikis serta kesiapan seorang atlet terhadap tuntutan-tuntutan khusus suatu cabang olahraga. Menurut istilah kondisi fisik berarti keadaan fisik, bisa meliputi sebelum (kemampuan awal), pada saat dan setelah mengalami suatu proses latihan.
Kondisi fisik yang dimaksud dalam penelitian ini adalah kondisi fisik yang dominan dalam sepakbola yang terdiri dari: kelentukan daya ledak, kekuatan, kecepatan,daya tahan kardiovaskular, kelincahan
C. Populasi dan Sampel
 1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian Arikunto dalam Yudi (2007). Pada penelitian ini menjadi populasi adalah atlet Sepakbola yunior Ps Kerinci yang berjumlah 23 orang. Adapun nama-nama atlet PS Kerinci yunior adalah sebagai berikut: Adapun nama-nama atlet tersebut adalah sebagai berikut:







  2. Sampel
 Sampel dalam penelitian ini adalah pemain inti PS Kerinci yunior yang berjumlah 23 orang. Adapun nama-nama atlet tersebut adalah sebagai berikut:















D. Instrumen Penelitian
Untuk mengumpulkan data di dalam penelitian ini, penulis menggunakan Instrumen tes untuk masing-masing variabel seperti berikut:
1. Kelentukan menggunakan alat flexiometer .
Pelaksanaannya, testee berdiri di atas box alat ukur sambil membungkuk dan tangan meraih kebawah sejauh mungkin, dengan dorongan bahu. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 1:
Gambar 1. Bentuk pelaksanaan tes kelentukan
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.

Untuk melihat tingkat kemampuan daya tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

2. Daya ledak menggunakan tes vertical jump.
Cara pelaksanaannya, testee berdiri tegak lalu merendahkan posisi tubuh dengan membentuk kuda-kuda sebagai ayunan dan melompat setinggi mungkin menyentuh dinding. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 2:








Gambar 2. Bentuk pelaksanaan tes explosive power.
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.
              
Untuk melihat tingkat kemampuan daya tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:
3.  Kekuatan menggunakan back and leg dinamometer.
Cara pelaksanaannya, testee berdiri di atas alat ukur back and leg dynamometer, dengan posisi kedua belah tangan memegang bagian tengah tongkat pegangan, punggung dan kedua tangan lurus, sedangkan lutut ditekuk membuat sudut lebih kurang 120 derajat.  Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 3:


















Gambar 3. Bentuk pelaksanaan tes kekuatan.
Sumber, buku panduan penetapan parameter tes pada pusat pendidikan, pelatihan pelajar dan sekolah khusus olahragawan.

Untuk melihat tingkat kemampuan kekuatan dapat di lihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

4. Kecepatan menggunakan tes sprint 50 yard (45,73 m)
Pelaksanaannya testee berdiri dibelakang garis start pada aba-aba “siap” testee mengambil sikap start berdiri dan siap untuk lari. Pada aba-aba “ya” testee berlari secepat mungkin menuju garis finish menempuh jarak 50 yard. Pengukuran waktu dilakukan pada saat bendera diangkat sampai testee tepat tepat melintas digaris finish
Prosedur pelaksanaan :
Testee berdiri di belakang garis start, pada aba-aba bersedia testee berjalan kedepan mengambil posisi jongkok. Aba-aba yang digunakan siap, ya. Pada aba-aba ya, testee berlari secepat-cepatnya (sprint) sampai melewati garis finish. Hasil pengukuran adalah skor waktu yang berhasil dicapai testee dari aba-aba ya sampai kegaris finish. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 4:.






Gambar 4. Bentuk pelaksanaan tes kecepatan dengan lari 50 yard.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan kecepatan dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

5.  Daya tahan kardiovaskuler menggunakan Bleep test.
      a). Aturan pelaksanaan
b). Cara pelaksanaannya
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 6 :



Gambar 5. Bentuk pelaksanaan Bleep Test.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan Daya Tahan kardiovaskuler dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:

6.  Kelincahan menggunakan tes dodging run.
Cara pelaksanaannya adalah, testee berlari secepat mungin dari start melewati cones sampai finish, sebanyak 2 kali pengulangan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 6 :








Keterangan : 1 feet   = 30,5 cm.              














                      3 feet                     3 feet                     3 feet                           3 feet               3 feet

Gambar 6. Bentuk pelaksanaan tes kelincahan dengan dodging run.
Sumber: Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Untuk melihat tingkat kemampuan kelincahan dapat dilihat pada tabel norma standarisasi pada lampiran 6:
D. Prosedur Penelitian
 1). Tahap persiapan
   Sebelum penelitian ini dilaksanakan, peneliti menyiapkan segala sesuatunya yang berhubungan dengan pelaksanaan penelitian antara lain:
2). Tahap pelaksanaan
    a). Melaksanakan tes
    b). Mengumpulkan dan mengelompokkan data
    c). Mengolah data
    d). Membuat kesimpulan tentang hasil penelitian yang telah dilakukan.
3). Petugas pelaksanaan tes.
                           a). Petugas pelaksanaan tes.
(1). Drs. Umar nawawi, MS
(2). Asril, M.Pd
(3). Nofrizal, S.Pd
b). Tenaga Pembantu
(1).   Robert Efrika
(2).   Zainal Effendi
(3).   Mulyadi.
(4).   Afri Karim.
(5).   Fadhil
(7).   Abel
(8).   Dedi Yanto
(9).   Sepa Atroli
(10). Yogi

E. Teknik Analisa Data
            Setelah semuanya diperoleh dalam penelitian ini, data diolah dengan menggunakan statistik deskriptif (tabulasi frekwensi). Dengan cara hanya mendiskripsikan hasil temuan yang diperoleh dari berbagai pengukuran (tes) terhadap tingkat kondisi fisik. Dari rumus statistik deskriptif sebagai berikut:

P =
                        Keterangan:     P      = persentase jawaban
                                                F       = frekwensi
                                                N      = jumlah sampel (Arikunto 1989)



















ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini peneliti akan mengemukakan analisis dan pembahasan hasil penelitian, sesuai dengan data dan fakta yang ditemukan dilapangan. Laporan penelitian ini akan menggambarkan “Tingkat kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci” yang didapat dari atlet sepakbola yang menjadi sampel.

Sebelum menganalisis data yang dikumpulkan dalam penelitian ini perlu di verifikasi terlebih dahulu, hal ini perlu dilakukan apabila tes tidak diikuti oleh masing-masing atlet yang dijadikan sampel, maka data tersebut tidak dapat diolah. Dari pelaksanaan tes yang dilakukan pada sampel, yang berjumlah 20 orang, maka semua data dapat diolah.

B. Analisis Deskriptif
Berpedoman pada pertanyaan penelitian maka analisis mencakup variabel-variabel yang diteliti. Pada analisis ini semua data yang diperoleh dari hasil tes disusun menurut kelompok kondisi fisik dan kemudian diolah dalam bentuk persentase. Adapun kelompok kondisi fisik tersebut adalah sebagai berikut:


1. Kelentukan (Flexibility)
Berdasarkan pada hasil tes kelentukan (Flexibility) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 8 orang (40%), untuk kategori sedang sebanyak 8 0rang (40%), untuk kategori kurang sebanyak3 orang  (20%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat  kelentukan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang,
2. Daya ledak (Explosive power)
 Berdasarkan pada hasil tes daya ledak (Explosive power) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik tidak ada (0%), untuk kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), untuk kategori kurang 8 Orang (40%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat daya ledak atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang.
3. Kekuatan (Strength)
Berdasarkan pada hasil tes kekuatan (strength) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 8 orang (40%), untuk kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), untuk kategori kurang tidak ada (0%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kemampuan kekuatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang.


4. Kecepatan (Speed)
Berdasarkan pada hasil tes kecepatan (speed) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 2 orang (10%), untuk kategori sedang sebanyak 5 0rang (25%), untuk kategori kurang sebanyak 8 orang (40%) dan untuk kategori kurang sekali sebanyak 5 orang  (25%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kecepatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang.
5. Daya tahan Kardiovaskuler (Cardiovasculer Endurance) /VO2Max
 Berdasarkan pada hasil tes daya tahan kardiovaskuler (VO2max) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 3 orang (15%), untuk kategori sedang sebanyak 1 0rang (5%), untuk kategori kurang sebanyak 6 orang (30%) dan untuk kategori kurang sekali sebanyak 10 orang (50%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat daya tahan kardiovaskuler atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang.
6. Kelincahan (Agility)
Berdasarkan pada hasil tes kelincahan (Agility) dari 20 orang atlet, yang memiliki kategori sangat baik tidak ada (0%), untuk kategori baik sebanyak 18 orang (90%), untuk kategori sedang sebanyak 2 0rang (10%), untuk kategori kurang tidak ada (0%) dan untuk kategori kurang sekali tidak ada (0%). Dari hasil analisis dikemukakan bahwa tingkat kelincahan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori baik.

C.  Pembahasan
1. Kelentukan (Flexibility)           
Dari hasil tes kelentukan diperoleh bahwa tingkat kelentukan atlet berada pada tingkat kategori sedang. Sedangkan didalam sepakbola kelentukan sangat dibutuhkan untuk meluaskan gerak
   Kategori sedang dari kelentukan atlet ini kemungkinan disebabkan oleh: atlet tidak displin dalam latihan dan tidak melaksanakan peregangan sebelum latihan, pelatih juga tidak memberikan bentuk latihan untuk kelentukan dan menyelingi program latihan dengan relaksasi.
Seharusnya atlet melakukan peregangan sebelum latihan karena dapat mengakibatkan ketegangan atau kekakuan otot yang berlebihan sehingga dapat mengganggu fungsi syaraf. Juga pelatih harus memberikan bentuk latihan untuk kelentukan dan menyelingi program latihan dengan relaksasi
2. Explosive Power (Daya ledak)
Dari hasil tes eksplosive power diperoleh tingkat kemampuannya berada pada kategori kurang, didalam sepakbola eksplosive power (daya ledak) ini sangat penting, terutama pada saat waktu melompat saat duel memperebutkan bola di udara, berlari cepat meninggalkan lawan dengan menggunakan gerakan eksplosiv. Gerakan menggunakan eksplosive power ini tidak bisa berlangsung lama, sebab ini merupakan aktivitas anaerobik. Ini sangat menentukan juga terhadap keberhasilan dalam membangun serangan dan menciptakan peluang.
Kategori kurang dari eksplosive power pada atlet kemungkinan disebabkan oleh: faktor program latihan power, didalam latihan atlet tidak disiplin, tidak melaksanakan program dengan sungguh-sungguh, program latihan beban kebanyakan mengacu kepada peningkatan kekuatan daya tahan otot.
3. Kekuatan (Strength)
Dari hasil analisis tes kekuatan menggunakan back and leg dinamometer diperoleh tingkat kekuatan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori sedang. Sedangkan didalam sepakbola kekuatan memegang peranan yang sangat penting guna meningkatkan kondisi fisik secara keseluruhan, karena kekuatan merupakan daya penggerak setiap aktivitas fisik, Juga kekuatan memegang peranan penting dalam melindungi atlet dari kemungkinan cidera. Karena dengan kekuatan, atlet dapat berlari lebih cepat, melempar atau menendang lebih jauh dan efisien.
Sedangnya tingkat kekuatan atlet kemungkinan disebabkan oleh kurangnya pelatih memberikan latihan untuk kekuatan, kurangnya alat untuk latihan beban sehingga tidak semua atlet bisa melakukan latihan beban secara baik.   
4. Kecepatan (Speed)
Dari hasil analisis tes kecepatan menggunakan tes sprint 50 yard diperoleh tingkat kemampuan atlet sepakbola PS Kerinci berada pada kategori kurang Sedangkan didalam sepakbola kecepatan sangat penting peranannya untuk melewati lawan pada saat satu lawan satu dan banyak lagi yang lainnya di samping dengan keterkaitan dari beberapa bagian kondisi fisik lainnya.
5. Daya tahan kardiovaskuler (VO2Max)
 Dari hasil tes daya tahan kardiovaskuler menggunakan bleep test, diperoleh tingkat daya tahan kardiovaskuler atlet berada pada kategori kurang. Sedangkan untuk jenis olahraga ini daya tahan. kardiovaskuler sangat penting peranannya untuk bisa bermain selama 90 menit.
6.  Kelincahan (Agility)
Dari hasil analisis tes kelincahan menggunakan tes dodging run diperoleh tingkat kelincahan atlet PS Kerinci ditemukan baik. Didalam sepakbola kelincahan sangat penting, terutama saat merobah posisi dan arah tubuh dan bola secepat mungkin untuk mengecoh lawan.











KESIMPULAN DAN SARAN

Dalam bab ini dikemukakan beberapa kesimpulan tentang Tinjauan kondisi fisik atlet sepakbola PS Kerinci sehingga nantinya dapat bermanfaat untuk meningkatkan prestasi sepakbola PS Kerinci.
Berdasarkan hasil analisa data dari pelaksanaan tes kondisi fisik maka peneliti menarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Fleksibility/kelentukan, berada pada kategori baik sebanyak 8 orang (40%), sedang sebanyak 8 0rang (40%), kurang sebanyak 3 orang  (20%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat  kelentukan berada pada kategori sedang.

2. Explosive power/daya ledak, kategori sedang sebanyak 12 0rang (60%), dan kurang 8 Orang (40%). Dari hasil analisis dapat disimpulkan bahwa tingkat daya ledak berada pada kategori sedang.

3. Strength/kekuatan, berada pada kategori baik sebanyak 8 orang (40%), sedang sebanyak 12 0rang (60%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kemampuan kekuatan berada pada kategori sedang.

4. Speed/kecepatan, berada pada kategori baik sebanyak 2 orang (10%), sedang sebanyak 5 0rang (25%), kurang sebanyak 8 orang (40%) dan kurang sekali sebanyak 5 orang  (25%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kecepatan berada pada kategori kurang.
.
5. Agility/kelincahan, berada pada kategori baik sebanyak 18 orang (90%), sedang sebanyak 2 0rang (10%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat kelincahan berada pada kategori baik.
.
6. VO2Max/daya tahan kardiovaskuler, berada pada kategori baik sebanyak 3 orang (15%), sedang sebanyak 1 0rang (5%), kurang sebanyak 6 orang (30%) dan kurang sekali sebanyak 10 orang (50%). Dapat disimpulkan bahwa tingkat daya tahan kardiovaskuler berada pada kategori kurang.

Berdasarkan pada kesimpulan di atas, maka peneliti dapat memberikan saran-saran yang membantu mengatasi masalah dalam mempersiapkan kondisi fisik atlet sepakbola Ps Kerinci yang baik yaitu:









Arikunto, Suharsimi. 1990, Manajemen Penelitian. Jakarta.

Arikunto, Suharsini. 1993.Prosedur Penelitian.Rineka Cipta.

Arsil. 1999. Pembinaan Kondisi Fisik. Padang: Fakultas Ilmu Keolahragaan UNP.

Bafirman. 1997. Kapasitas Aerobik Maksimal (Maximal Oxigen Uptake) atau VO2Max. FIK UNP.

Barri L. Johnson/Jack K. Nelson, 1986. Practical Measurements For Evaluation Physical Education.

Djezed, Zulfar, 1985. Buku Pelajaran Sepakbola. FPOK IKIP Padang

Harsono. 2001. Latihan Kondisi Fisik. Jakarta.

Harsono. 1988. Coaching dan Aspek-aspek Coaching. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 

PSSI. 2005. Low Of The Game (Peraturan Permainan Sepakbola) Penuntun Umum Untuk Wasit.

Riduwan. 2004. Belajar Mudah Penelitian untuk guru-karyawan dan peneliti pemula. Bandung

Sajoto, Mochamad, 1988. Pembinaan Kondisi fisik dalam Olahraga. FPOK IKIP Padang.

Syafruddin. 1994. Pengantar Ilmu Melatih. Padang: FPOK IKIP Padang.

Syafruddin. 1996. Pengantar Ilmu Melatih. FPOK IKIP Padang.

Syafrudin. 1999. Dasar-dasar Kepelatihan Olahraga. Padang : FIK-UNP DIP Proyek Universitas Negeri Padang.

Suharno. 1985. Ilmu Kepelatihan Olahraga. Yogyakarta.

Sumosardjono. 1996. Sehat dan Bugar. Rineka Cipta. Jakarta: PT Gramedia

Yudi, Rahmat. 2007. Tinjauan Kondisi Fisik Atlet Dayung Sumatera Barat                (Skripsi). FIK UNP Padang.


ATLET SEPAKBOLA PS KERINCI


SKRIPSI


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Studi
Sarjana Pendidikan pada Fakultas Ilmu Keolahragaan
Universitas Negeri Padang













Oleh :

FARMOLODI
2002/38541







JURUSAN PENDIDIKAN KEPELATIHAN
FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2008